Wednesday, December 5, 2012

Jaga Attitude Saat Kita Traveling ke LN..!!!

Kenapa gw pake 'tanda seru' di judul, karena jujur gw gemes banget sama traveler dari Indonesia yang kelakuan nya di LN suka sembarangan. Klo jalan² ke LN pasti lah mereka ngeliat kita sebagai orang Indonesia, ga mungkin dong ngeliat nama kita siapa, nama orang tua kita siapa, alamat dimana, marganya apa, they just see us as an Indonesian! Jangan sampai di LN sana, orang kita ini terkenal punya bad attitude. Ngenes aja dengernya. Gemes plus lemes. *apasih* 

Gw pernah punya pengalaman yang ga enak banget sewaktu gw jalan ke Singapura. Gw pernah cerita di posting sebelumnya klo gw dan 2 temen gw nginep di ABC Backpacker Hostel di daerah Bugis. Pemilik hostel itu kebetulan keturunan Tionghoa dan bisa berbahasa Melayu (seperti bahasa Malaysia). Hostel itu memang bersih banget. Lantai nya kinclong, kamar mandi bersih, dapur licin, pokoknya semua bersih dan rapi. Setiap hari ada yang bertugas ngepel lantai dari ujung ke ujung. Bahkan selama gw disitu, hampir selalu gw nyeker klo lagi di hostel. Saking bersih dan nyaman nya.

Nah, pada suatu pagi yang cerah, salah satu temen gw, Hasbi ke dapur buat bikin roti bakar dan kopi, karena kebetulan di hostel itu memang disediakan menu sarapan sederhana itu. Setelah selesai bikin roti bakar dan kopi, dia pun balik ke kamar dan menikmati sarapan di kamar. Setelah sarapan kelar, dia balik ke dapur lagi buat cuci piring, apesnya di dapur udah ada beberapa gelas, cangkir dan piring kotor menumpuk begitu aja. Dan apesnya lagi, disitu udah ada si Empunya hostel, encik² umur setengah baya yang lagi beberes di dapur. Sambil ngomel yang ga jelas kata²nya. FYI, hostel itu memang menyediakan segala peralatan dapur, tapi kita juga yang berkewajiban mencuci nya setelah menggunakan. Begitu lihat ada Hasbi disitu, encik² tadi nanya dari mana asalnya, langsung dia jawab dari Indonesia. Lalu encik² tadi cerita klo banyak orang Indonesia yang nginep di hostel itu tapi pemalas, udah beberapa kali dia nemuin orang yang ga mau nyuci piring, cangkir dan gelas kaya gitu, main taroh aja di dapur! Lho kok tau klo pelakunya dari Indonesia? Ya eyalahh tau, wong di setiap sudut hostel itu dipasangin camera! Berasa gubrak banget deh pas denger encik² itu cerita, antara sedih dan kesel. Akhirnya karena ga enak, Hasbi pun nyuciin semua piring, gelas dan cangkir kotor di dapur. Sepele kan? Tapi bikin nama negara kita ini tercoreng toh?

Pengalaman ke-2 gw yang ga enak adalah waktu gw berbelanja di pasar di daerah Phuket. Waktu itu kita berniat cari kaos buat oleh². Beberapa kali masuk ke toko pasti si penjaga toko langsung nanya "from Indonesia?". Trus pas kita jawab iya, mendadak si penjaga toko males gitu ngelayanin, ditanya harga eh jawabnya males²an. Kita taunya pas di salah satu toko yang penjualnya bertampang India. Dia bilang ke kita (dalam bahasa inggris dan rada nyolot), klo orang Indonesia itu nawarnya bikin emosi, trus udah gitu ga jadi beli. Bete bete bete...!!! Kita kan kesitu berniat belenji²...!!! Bawa duit lho kita...!!! *songong*. Mungkin sih sebenernya sah² aja ya nawar, tapi mbok ya jangan kebangetan juga kali, sampai akhirnya kita orang Indonesia di cap kayak gitu. Sebel kan? :(

So please, buat kalian semua yang hobi traveling, ayo dong jaga nama baik negara kita saat kita berada di LN. Jangan sampai bad attitude yang pernah kita perbuat membawa dampak buruk buat traveler yang lain. *curhat*

19 comments:

  1. saya baru paham kalo indonesia dicap kurang baik di luar negeri..

    kalo masalah kebersihan bolehlah kita sedikit marah, tetapi kalo harga ya wong sudah biasa nawar e.. :D

    but, at least kita harus paham lah budaya di sana seperti apa, adakah proses tawar menawar seperti itu? :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah itu dia, gw aja ga kebayang gimana gaya nawarnya orang kita disana sampe mereka bersikap kayak gitu pas tau gw dari Indonesia :D

      Setuju banget dengan pernyataan : harus paham budaya disana, karena gimana pun juga kita kan tamu di negeri orang ;)

      Delete
  2. betul tuh apalagi soal buang sampah sembarangan, main buang2 aja pdhl ada tong sampah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi... Kebiasaan jelek di negeri sendiri kebawa ke negeri orang, ngenes ya #facepalm

      Delete
  3. kunjungan balik

    n followbaknya sukses

    ReplyDelete
  4. kalo habis baca tulisan di atas sih , cuma bisa menyimpulkan aja.
    Jaga sikap
    Jaga perilaku
    Jaga pandangan seseorang tentang apa yang mereka lihat tentang kita .
    Kan kasian , gara gara 1 orang bersikap gak bener .
    nama 'indonesia' ikut terbawa bawa :)

    ReplyDelete
  5. Tapi yang pernah gw baca ya , orang indonesia jg terkenal baik di singapore suka ngasih tip yang tergolong besar nominalnya sementara di singapore katanya agak atau memang dilarang menerima tip di beberapa tempat terterntu

    ReplyDelete
    Replies
    1. kayak gini yang bisa bawa dampak positif buat budget traveler kayak gw ini :D

      Delete
  6. Artikel yang menarik, sist... penting buat dibawa :)
    aku setuju sama komentarnya Ridwan diatas, gak semua orang indonesia seperti itu, cuma gara gara 1 orang bersikap gak bener...nama 'indonesia' ikut terbawa bawa deh...

    btw, salam kenal ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. klo kata pepatah kan : karena nila setitik rusak susu sebelanga, hehehe... thanks udah berkunjung sis'

      Salam kenal juga ;)

      Delete
  7. bukankah travell indo ramah ya .. maksutnya pemandunya.
    oya done foollback.

    ReplyDelete
  8. Jangan songong hehe... sikap kita harus sikap asli atau jaim hehe..
    sebenarnya klo udah pnya sikap /sifat asli baik maka insha Allah akan selalu baik betul???

    :D
    Senang berkujng

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya bener mbak, terbiasa bersikap positif maka insya Allah akan selalu terbawa kemana pun kita pergi :)

      Terima kasih udah berkunjung dan follback :)

      Delete
  9. Hahahahaha... mungkin karena kita kebiasaan nawarnya pake acara pura2 ga jadi beli supaya dirayu lagi ama penjualnya. Tapi penjualnya nggak ngeh, dikira batal beli, jadi lah kita dibiarkan pergi. Sedangkan kitanya gondok, kenapa ini penjual ga mau manggil lagi yah?
    *teori sotoy saya

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha, mungkin juga kali ya, berasa lagi nawar barang di taman puring -__-

      Delete