Monday, December 31, 2012

Saya dan Dhimas

Minggu lalu ketika saya dan keluarga di rumah sibuk beberes dalam rangka membersihkan seluruh isi rumah karena nenek dari Surabaya akan datang, tidak sengaja saya menemukan album foto jadul yang berisi foto² ketika saya masih kecil, berusia sekitar 2 tahun. Foto² waktu saya masih sekolah TK, berdua dengan adek cowok saya satu²nya (saat itu) yang bernama Dhimas, yang berkulit putih dan berambut coklat terang seperti layak nya bule, sampai² waktu kecil dia dipanggil Londo oleh tetangga dan teman²nya. Hehe... Tapi heran, sekarang ketika dia udah dewasa kenapa kulitnya jadi sawo matang dan tidak keliatan ada bule²nya sedikitpun ya? 

Juli 1986, Dhimas baru 1 tahun dan belum bisa berdiri tegak :)

Saya terlahir dari keluarga sederhana, papa seorang PNS dan mama hanya ibu rumah tangga. Saya adalah anak pertama dari 3 bersaudara. Dua adek saya semuanya cowok. Yang pertama Dhimas dan yang kedua Restu (lahir ketika saya duduk di bangku kelas 3 SD).

Saya dan Dhimas hanya selisih 1,5 tahun saja. Makanya waktu kecil sering banget berantem. Pukul²an, cakar²an, gigit²an, rebutan mainan, makanan. Wah pokoknya ga akur deh! Hehe... Padahal saya cewek, tapi sejak kecil memang sudah terlihat tomboy. Oleh mama pun, rambut saya selalu dipotong pendek seperti layaknya cowok. Arrghh... coba dulu saya bisa protes ya! :D


1990, Dhimas nungguin saya di sekolah (TK)

Saya ingat sekali dulu waktu kecil pernah berantem dengan Dhimas, dan saya melukai dia dengan besi penyangga kalender tepat di pelipis mata nya. Sampai sekarang bekas luka itu pun masih ada. Dan mungkin bekas itu tidak akan pernah hilang. Mama juga pernah cerita klo saya pernah melukai matanya sampai dia dibawa ke dokter. Saya sendiri tidak ingat sama sekali. Jahat sekali ya saya? *nangis*

Sekarang kami sudah sama² dewasa. Saya sudah berkeluarga, dia pun demikian. Kami tidak lagi tinggal serumah. Sekarang justru dia yang terlihat seperti anak sulung di keluarga kami. Selalu membantu saya dan melindungi saya sebagai satu²nya saudara perempuan. Selalu baik dan ramah kepada semua orang. Berhati lembut dan penyayang. 

Mungkin saya tidak pernah terucap kata sayang pada nya. Tapi sekarang, di blog ini saya ingin bilang bahwa saya sangat menyayangi nya. Dhimas adek saya. You are just the best brother in this world. Semoga Allah selalu menjaga dan melindungi dia seperti dia melindungi kami keluarganya. Amin :)



29 comments:

  1. mas Dhimas, segera baca nih postingan, mumpung rasa tengsin sang kakak lagi ditanggalkan. nggak jamin nih postingan beberapa jam lagi masih ada. terutama paragraf terakhirnya, bisa di-cut saat mood kakak berubah. hehe...haha.. hihi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha, tega nih komen nya :p

      ga lah mas, ga bakalan saya hapus postingan ini, soale Dhimas ga punya blog dan ga hobi baca, jadi ga bakal tau saya nulis tentang dia :p :p

      *tetep tengsin*

      Delete
  2. haha... telepati nih Mas Dhimas biar segera iseng lari ke blog ini, hehe..

    iya Mbak bagus, disimpen baik2 fotonya. nggak kepikir jaman itu ya bakalan bareng2 tumbuh dewasa dan sama2 udah berumah tangga. mana fotonya lucu bangeet, lagi. selamat bernostalgia.

    juga... selamat bekerja.... (glek)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, rencananya foto² itu mau di-scan biar tetap tersimpan :) Makasih mas Zach...

      *mandangin setumpukan berkas*

      Delete
    2. iya, bener Mbak. saya juga sedang melakukan langkah strategis dan taktis tersebut sesuai komando intuisi saya.

      Delete
  3. ternyata masa kecil sangatlah menyenangkan, sekarang udah gedhe pada pisah semua ya, semoga selalu tercipta komunikasi yg baik ama saudara...kakaknya sangat sayang bangets

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, kadang hubungan sama saudara gitu terasa biasa, ga ada yang spesial, tapi begitu inget masa kecil, sering berantem, jadi nyesel trus berasa sayang banget.. Hehe.. Makasih ya udah mampir :)

      Delete
  4. Kunjungan Rutin Sobat,,,,...

    Jangan Lupa Kunjungan Baliknya....

    ReplyDelete
  5. Amiin, turut mngaminkan doa yg indah. Sunnahnya jika syg dan cinta sm sdra kata qudwah kita harus disampaikan. Mnyuburkannya mgkn dgn hadiah mski sederhana.

    ReplyDelete
  6. foto dimas dan mbak yang udah gede ko gak dipajang juga
    biar bisa liat perbedaannya, heehe :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah jangan kalo itu, ntar kesan misterius nya ilang dong :D

      Delete
  7. kunjungan sore,,,
    ang follow nya juga sukses (53)
    ditunggu follback nya yah,...

    ReplyDelete
  8. memory keluarga yang tidak pernah terlupakan. Keluarga adalah tempat kasih dan sayang yang sesungguhnya.

    ReplyDelete
  9. Menambah pengetahuan ya..
    terimakasih..
    Berkunjung juga ya sesekali ke blog ku..

    ReplyDelete
    Replies
    1. pengetahuan tentang ilmu kekeluargaan? -__-

      Delete
  10. Sayangilah semua keluarga kita,keren...

    di tunggu kunjungannya jeng..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya dong, keluarga itu yang utama :D

      sip sip, pasti dikunjungi balik kok :D

      Delete
  11. mempunyai kenangan masa kecil memang menyenangkan ^^

    ReplyDelete
  12. aamiiin...

    wajar lah waktu kecil sama saudara berantem...
    tapi kayaknya mbak nih lebih dari jahat, yaitu sadis :-D

    just kidding...
    hem... tomboy

    ReplyDelete
    Replies
    1. weh, ngatain sadis. sadis tapi manis gapapa deh :p

      iya tomboy, kenapa gitu? *jutek* :D

      Delete
  13. wahihi poto yg sekarang mana mbak ^__^ tomboy juga ya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. di postingan yang baru2 kan ada tuh potoku, pake kerudung jadi klo di poto ga keliatan tomboy, klo ketemu baru terbukti :D

      Delete
  14. foto dimas yang sekarang mana nichhh *penasaran*,...

    ReplyDelete
    Replies
    1. bisa dibayangin aja dari foto kecilnya, cakepnya sama kok, hihihi

      Delete