Monday, December 3, 2012

Bekpeking Pertama Kali

Kata Trinity di bukunya The Naked Traveler (TNT), klo mau bekpekingan ke luar negeri pertama kali, Singapura lah destinasi terbaik. Kenapa? karena selain negara nya yang kecil, dekat, petunjuk disana juga mudah, jadi dijamin ga akan gampang kesasar. Nah waktu pertama kali mau coba bekpekingan ke luar negeri, sebenernya tujuan pertama gw adalah Phuket, tapi setelah baca buku itu, gw coba ikutin dan ganti destinasi. Akhirnya ke Singapura lah gw bareng 2 temen gokil gw, Hasbi dan Danang. Dengan berbekal buku karya Claudia Kaunang yang berjudul "Rp. 500rb Keliling Singapura" dan tiket promo Airasia, kami pun terbang ke Singapura.

Mulai dari berangkat sampe tiba di Changi International Airport semuanya lancar aja. Sampai pada akhirnya kita harus beli tiket MRT. Bingung lihat mesin, kita ngintip orang lain gimana cara pake tuh mesin. Setelah agak sedikit mudeng, kita pun coba masukin duit kertas, pencat pencet kok duit kertasnya keluar mulu, usut punya usut rupanya tuh duit nominalnya kegedean, bayangin aja mau bayar tiket seharga SGD 3 kita pake 1 lembar SGD 100. Jelas aja dimuntahin ama tuh mesin. Jadi lah kita tukar uang pecahan nominal lebih kecil di loket bandara. Setelah itu semua kembali berjalan lancar sampai kita arrived di Bugis station. Keluar dari station kita pun mulai buka peta Singapura yang ada di buku, untuk lihat petunjuk how to reach our hostel yaitu ABC backpacker hostel. Kalo di petunjuk sih cuma 5 menit by walking dari station, lah ini kok kita sampe muter² ga nemu juga! Gawat nih pikir gw. Kaki udah lecet, betis bengkak, punggung udah bongkok! Setelah beberapa kali nanya, akhirnya kita pun dapat petunjuk yang jelas. Kenapa sampai beberapa kali? karena beberapa orang yang kita tanya ternyata ga ngerti bahasa inggris, capedeh! *tepokjidat*

Mesin buat beli tiket MRT :D
Setelah ketemu tuh hostel, kita pun langsung check in. Ketemu dengan resepsionis yang ramah asal Philipina. ABC Backpacker ini jadi salah satu hostel yang reccomended yang diulas di buku Claudia Kaunang. Selain tempatnya di pusat kota, hostel ini juga dekat dengan station, jadi mudah akses kemana². Waktu itu kita pilih 4-bed dormitory, karena yang lain penuh, dengan rate SGD 26. Sekamar dengan bapak² asal Philipina juga yang udah langganan disitu. Tapi si Bapak lagi ada kerjaan ke KL jadi kamar kita kuasai penuh. Asik! :D. Malam berikutnya kita pindah ke Private Room dengan rate SGD 60, lebih murah karena kita bagi 3. Nah malam berikutnya kita pindah lagi ke 6-bed dormitory yang harganya SGD 24. Begini nih nasibnya klo nginep di hostel tanpa booking terlebih dahulu. Tapi gapapa, seru juga jadi bisa kenal banyak orang. Itulah enaknya, bisa berbaur, bahkan kaya 2 temen gw ini, mereka sempet nongkrong, ngobrol di depan hostel ama grup musik asal Amerika (mungkin grup ecek² gitu), eh taunya dikasih kenang²an kaos. Yang seru lagi pagi² buta ada 2 bule punk, yang badannya penuh tatto n tindik abis pulang dugem (mungkin), mabok berat, ngedumel ga jelas, ebuset! tau² buka baju n celana keluar kamar, jadi cuma pake CD doang gitu jalan² di lorong hostel. Aww aww..!! :p

Satu lagi yang bikin gw betah di ABC backpacker hostel. Mau tau apa? yang jaga malem disitu cakepnyaaaaaaa,,,,uhhh,,,,cetarr membahana badai klo kata Syahrini, haha.. Tuh cowo ber-KTP Singapura tapi keturunan Malaysia, asli cakep, ramah, mancung, mirip suaminya si BCL, Ashraf Sinclair :D. Nama si cowo ini lebih keren sih, Vinz ♥♥

Duh, cakepnya ♥♥
Hari ke-1 sampai di Singapura, kita cuma jalan² ke Bugis Junction dan Night market nya doang, karena kita sampai disana pas malam hari. Baru keesokan hari nya kita mulai keliling. 

Hari ke-2, kita ke Merlion Statue, Esplanade, dan sekitarnya, makan eskrim uncle di depan Esplanade, foto², trus balik karena kebetulan hari itu Jumat, 2 temen gw mesti sholat Jumat. Lalu makan siang di restoran di dekat masjid, namanya Singapore Zam Zam, menu favorit kita adalah nasi goreng dan mie goreng, karena porsinya besar dan..... termurah! Haha... Besok hari nya kita balik makan disitu lagi, besok hari nya juga, malam nya juga, ternyata selain murah, gw juga tergoda dengan pelayan nya yang sumpah miriiiiiiippp bener ama Ridho Rhoma. *meleleh*

ohh Ridho-kuuuu ♥♥ (abaikan pemuda bertopi ya!)
Menu Andalan : Nasi dan Mie goreng Bilis :D

Hari ke-3, kita ke Chinatown n Little India, cuma market gitu doang sih, klo yang bawa duit banyak sih gw yakin tergoda buat belenji², beda ama kita yang modalnya pas²an, jadi cukup lihat² aja :D. Lalu kita ke kuil hindhu, lupa namanya. Lanjut ke Little India, secara gw suka dengan budaya India, jadi gw menikmati aja jalan di sepanjang toko yang "India banget", aroma rempah² yang kuat, ketemu orang²nya yang hobi ngerumpi pake hp (kaya pulsa bener deh!). Tentu saja ga ketinggalan kita juga masuk ke Mustafa Centre, tempat belanja yang super duper gede, menyediakan apa aja, dan buka 24 jam! Kita beberapa kali kesitu tapi tetep aja ribet cari jalan keluar. *tepokjidat*. Disitu lah surga bagi para turis, karena kita bisa dapetin oleh² seperti coklat dan parfum dengan harga yang murah.  Malamnya, kebetulan pas satnite kita jalan ke Orchad Road, nongkrong disana, duduk aja sambil ngeliatin orang lalu lalang dengan gaya yang macem². 

Kaya Pacaran ihhh *ganjen*

Pose Entah Apalah ini -__-
Hari ke-4, packing dan siap² balik ke Jakarta. Agak cemas sebenarnya karena waktu itu pas lagi rame²nya asap tebal akibat letusan gunung Merapi, Jogjakarta. Dan menyebabkan beberapa maskapai penerbangan men-delay, bahkan meng-cancel penerbangan sampai batas yang ga jelas. Untungnya kita dapet konfirmasi dari pihak Airasia bahwa penerbangan menuju Jakarta tetap berangkat. Alhamdulillah :)

Sebenernya sih jalan² ke Singapore, menurut gw pribadi langsung berasa antiklimaks ketika kita sudah dapetin foto di depan Merlion Statue. Entah kenapa rasanya jadi ga pengen kemana² lagi. Cukup aja punya oleh² foto di depan Merlion Statue. Ya ga sih? Hihihi... Tapi, kesempatan untuk dapat pengalaman baru, melihat tempat baru, ketemu orang baru, merupakan sesuatu yang terasa beda dan menyenangkan tentunya :)

13 comments:

  1. adeuhhh asiknya,,, tp apa ga nanggung tuh knp ga skalian tahun barua ndsono :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waktu itu kesana bulan November, klo nunggu tahun baru an bisa mendadak melarat dong :D

      Delete
    2. betul juga mba.. hahaha

      Delete
  2. beruntung patung singanya bisa keluar aer hiks hiks :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lho emang pas kamu kesana patung nya keluar apa? :p

      Delete
  3. ga keluar apa-apa lagi di renov soalnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lah kok ga ketemu kita? Gw balik lagi kesono pas Mei dan lagi direnov, si Merlion ditutupin gitu deh. Berarti kudu kesono lagi tuh :p

      Delete
  4. gw sih yang dapet kaos sihhh, secara hasbi mah ga betah dia langsung masuk kamar (apa makan ya lupa gw, dia kan perutnya ga stabil)
    kaosnya gw taro dmana ya lupa, btw masih inget nama band abal2nya loh Guttermouth...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sih lo yang dikasih kaos, hasbi kan ke dapur tuh makan nasi goreng karena kelaperan, abis itu boker, wkwk

      Delete
  5. Males sih sebenernya komen di blog ini tp dipaksa trs harus komentar. Wlopun rada monoton tp memorable liburan ke singapore itu,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ihhh serem sih komennya kejam! Dasar gatau terima kasih! Sana sih jangan ganggu gw ihhh

      Delete
  6. tukar pecahan lebih kecil dibandara changi free atau ada feenya lagi??

    ReplyDelete