Thursday, November 29, 2012

Ngintip Kuching

Kuching disini maksudnya adalah salah satu kota di negara bagian Sarawak, Malaysia. Merupakan kota terluas dan terbanyak populasi nya di Sarawak. Karena kebetulan Bulan Agustus kemarin, bertepatan dengan bulan Ramadhan gw dapet tugas ke Sanggau, Kalimantan Barat, akhirnya gw dan 5 temen yang semuanya cowok nyempetin buat jalan-jalan ke Kuching. 2 orang temen bareng dari Jakarta, Latip dan Heri, sedangkan 3 orang lagi dari Sanggau, yaitu Lutfi, Dedi, dan David. Dengan menyewa mobil plus sopir, akhirnya hari Sabtu pagi sekitar jam 8 kami pun berangkat menuju Kuching. Perkiraan perjalanan darat sekitar 3jam, karena jalanan yang rusak parah. Sejauh mata memandang yang bisa gw lihat adalah hutan dan jalan yang berlobang disana sini. 

Sesampainya di Entikong border, seperti biasa kami pun berurusan dengan kantor imigrasi, untungnya semua berjalan lancar, tanpa ada masalah sedikitpun. Hanya saja agak memakan waktu yang lumayan lama karena kami masuk dengan membawa kendaraan sendiri. Jadi harus mengurus surat ijin ini itu. Setelah menunggu sekitar 30menit, akhirnya bapak sopir kembali dengan membawa beberapa lembar kertas dan stiker buat ditempel di depan kaca mobil, sebagai tanda bahwa mobil kami masuk secara resmi. 

Setelah tadi menikmati jalanan yang rusak parah, herannya begitu melewati perbatasan, jalanan bagus, tanpa lobang, apalagi rusak. Tanya kenapa? gw juga gatau jawabnya. Hehehe... Begitu mulai masuk wilayah perkotaan, mulai terlihat rame lalu lalang mobil, kanan kiri jalan penuh dengan ruko dan bangunan besar. Terlihat modern dan rapi. 

Begitu sampai di pusat kota Kuching, kami pun mencari tempat penginapan dulu. Singgahsana Lodge lah akhirnya kami pilih, because its strategically located along Temple Street, and Singgahsana Lodge is only 20 steps from the famed Kuching Waterfront and 15 steps diagonally across from the oldest Chinese Tua Pek Kong Temple. Selain itu harga sewa nya juga murah. Waktu itu kami memilih Bunk Bed in Dormitory Style with shared Toilet/Shower. Per orang harga sewanya hanya RM.30. Plus RM.50 buat deposit (yang akan dikembalikan waktu kita check out). Kita juga dapet simple breakfast, bread/toast, coffee/tea/juice, and seasonal local fruit. Lumayan kan? :)

Penampakan Kamar Hostel
Setelah check in dan bebersih, kami pun jalan-jalan menuju pusat kota, nongkrong dan ngabuburit di pinggir sungai Sarawak, sambil cari tempat buat buka puasa. Setelah muter² dan ga menemukan tempat makan (karena semuanya penuh), akhirnya kami pun nongkrong (lagi) di depan mall (lupa namanya). Karena udah terlanjur pusing, kami cuma beli minuman di Sevel. Setelah beberapa lama nunggu, baru kita makan di Kfc. Jauh² kesana cuma makan gituan juga yak! *tepokjidat* 

Waterfront
Satnite-an di negara orang pas bulan puasa, hmm apalagi yang bisa gw lakukan coba? Mentok ga nemu ide, ujung²nya nongkrong di pinggir Waterfront, sambil ngopi. Kebiasaan ga bisa lihat orang yang dandan aneh dikit, dibahas deh, abis itu ketawa ketiwi bareng. Sekitar jam 11 malam kami pun balik ke hostel. Gw sih langsung mandi, sholat, trus tidur. Anak² yang lain nongkrong di loteng, maen bilyar. Esok harinya, para cowok saling cerita klo mereka ga tenang tidur karena ulah pasangan traveler bule yang tidur dengan pakaian seadanya. Hahaha...!! 
Lutfi - gw - David - Latip - Dedi - Heri
Hari minggu, kami memutuskan untuk ga puasa (musafir nih ceritanya :p), kecuali satu temen, Heri, yang tetep kekeuh puasa. Gw berdua dengan Latip keluar buat nyari sarapan yang "nendang" karena sarapan di hostel cuma cemilan buat kita berdua. Hahaha, dasar rakus ya! Kita pun masuk ke McD, pesen menu, lalu duduk di meja pojok sambil mulai makan. Ga lama, salah satu pelayan nyamperin sambil ngasih tau klo gw ga boleh sembarangan makan di luar selama bulan puasa, bisa ditangkap Polisi Syariat katanya! Gw tanya kok yang lain boleh? Katanya, karena gw pakai kerudung, jadi jelas muslim, sedangkan yang lain dianggap non muslim. Wuiiihhh, ngeri amat! Pelayan baik itu pun nyuruh kami ke lantai 2, jadi ga terlihat dari luar. Kita berdua pun terbirit-birit sambil bawa tuh makanan, ngumpet! Ga lucu kan misal gw ditangkap Polisi Syariat sana gara² sarapan di bulan puasa. *nangis*

Sepinya jalanan di Kuching jam 9 pagi, apa kabar Jakarta yak? :p
Setelah sarapan yang menegangkan, gw ama Latip lanjut jalan² seputar kota, foto², dan ga lupa beli oleh². Siang hari nya, kita pun bersiap untuk pulang. Semalam di Malaysia yang ga terlalu berkesan buat gw pribadi, kecuali kejadian hampir ditangkapnya gw ama Polisi Syariat sana cuma gara² sarapan pagi!

9 comments:

  1. Belum pernah ke Purbalingga sih tapi :D

    ReplyDelete
  2. Posisimu dimana? mainlah, purbalingga kota kecil sih, tp klo tujuannya jalan2, ga bakal nyesel kok datang kesana, banyak yg bs dikunjungi dan bs lanjut ke baturaden...

    ReplyDelete
  3. di Jakarta... gitu kah? hmm kamu di Purbalingga?

    ReplyDelete
  4. Wakakak kita sama2 di Jakarta... Tp pertengahan Desember ini, bakal ada waktu satu minggu di Purbalingga. Add fbku ya Sofyan Nur Hidayat, tks

    ReplyDelete
  5. Wakakak kita sama2 di Jakarta... Tp pertengahan Desember ini, bakal ada waktu satu minggu di Purbalingga. Add fbku ya Sofyan Nur Hidayat, tks

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halah, Jakarta juga rupanya -__-
      Besok dalam rangka pulkam ke Purbalingga? Hmm kapan ya bisa jalan kesana.. Eh aku bukan fb user nih :p

      Delete
  6. Hobi traveler ya, blognya berisi tentang melancong kemana-mana..

    Asyik juga kayaknya mengetahui kehidupan budaya orang lain plus dapet liat pemandangan yg asyik2.. jadi pengen. . .
    Sayang gak punya pulsa.. ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya emang hobi traveling, makanya pengen berbagi ke temen biar ada referensi jalan2 kemana yang seru. Ga berniat pamer sama sekali. Karena gw juga selalu cari info ke internet misal ada rencana jalan ke suatu tempat :)

      Ayo nabung nabung! Biar bs menikmati indahnya dan luasnya Indonesia ;)

      Delete