Monday, February 18, 2013

Ummi, Izinkan Aku Menangis...

Kamis lalu saya dapet kiriman paket dari seorang teman di Payakumbuh. Mas Ale namanya. Senior saya ketika saya kerja di Lampung. Dia sudah seperti kakak saya sendiri. Baik banget orangnya. Buku itu berjudul : Ummi, Izinkan Aku Menangis. Buku itu ditulis oleh Abu 'Uyainah Muhammad Yusuf as-Sahaby. Dari judulnya pun saya udah bisa menebak isinya mengenai apa. Hari itu juga sepulang dari kantor saya sempatkan membaca beberapa lembar halaman buku itu. Sebelum akhirnya tertidur.


Keesokan harinya saya ke kantor seperti biasa. Sepulang dari kantor anak saya Fiqa merengek minta beli coklat ke mall. Akhirnya kami pun meluncur menuju mall terdekat. Saya, suami, Fiqa, dan mama. Sebenernya mama malam itu berencana pergi ke Jakarta Utara untuk urusan kerjaan. Dan nginep sampai hari Minggu. Karena kebetulan papi lagi on the way, makanya saya ajak mama sembari menunggu papi dateng. 

Begitu sampai di mall saya pengen sekali makan steak, dan suami pun setuju. Mama yang biasanya ga suka daging eh ternyata tertarik juga untuk nyobain makan steak. Kami pun akhirnya ke tempat makan yang khusus menyediakan menu segala macam steak. Kami memesan 3 porsi sirloin steak. Saya senang sekali ketika melihat mama begitu lahap makan steak, bahkan pake nasi! Komentar mama setelah selesai makan, "Tak entekno wong panganan larang". (Aku habisin, kan makanan mahal). Hahaha... Alhamdulillah...

Sekitar pukul 21.30an kami pulang. Begitu sampai rumah saya melihat mobil papi sudah terparkir di teras. Saya kemudian masuk kamar dan rebahan sambil nonton tv. Dan kemudian tertidur. Lalu terbangun sekitar pukul 03.00 untuk sholat Isya dan Tahajud. Begitu keluar kamar entah kenapa saya merasa kehilangan mama, saya buka kamarnya, mama ga ada. Saya liat ke luar, mobil papi ga ada. Tas mama juga ga ada. Saya tau mama pasti lah sudah berangkat ke Jakarta Utara, tapi entah kenapa saat itu saya begitu kehilangan. Seperti ada rasa sesal ketika ga sempat melihat mama berangkat. Kenapa saya mesti tertidur. Kenapa saya ga mau nunggu sampai mama berangkat.

Rasa sesal itu tak berhenti begitu saja. Terasa sesak di dada. Bahkan dalam sholat akhirnya saya pun menangis. Semakin kencang, sampai membuat saya sesak nafas. Saat itu hanya bayangan masa kecil saya yang terlintas. Betapa mama begitu menyayangi saya. Melakukan apapun untuk membuat saya bahagia. Berkorban apapun demi saya. Dan tangis saya pun semakin menjadi.

Malam itu Allah seperti ingin menunjukkan pada saya, bahwa suatu saat nanti saya akan kehilangan mama. Kehilangan yang sesungguhnya. Yang tidak akan pernah bisa kembali lagi. Ya, saya sadar bahwa suatu hari nanti saya akan berpisah dengan mama. Itu pasti. Tapi saya tidak ingin merasa menyesal karena telah menyia-nyiakan mama. Saya ingin membahagiakan mama selagi saya hidup. 

Ampuni saya Ya Allah, ampuni saya untuk setiap air matanya yang telah terjatuh karena kedurhakaan saya. Izinkan saya membahagiakan mama...

97 comments:

  1. dulu waktu kecil bukan anak mama yg manja kan? hehehe sampe segitunya ...

    soalnya, klo saya sih cuek banget ama umi n bapak, mungkin karena dah terbiasa jauh dari ortu, sampe sekarang gak pernah ngerasa kangen pulang .. ih durhaka banget yah hahaha ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. ngaku sendiri kalau jadi anak durhaka..xixixixi

      Delete
    2. @mas Geri : sampe sekarang juga masih anak mama yang manja sih, kenapa gitu? :P ihhhh durhaka amat sih mas,,,,ngeblog melulu sih sampe ga kangen pulang,,, ayo ayo sana pulang!!! hihihi :P

      @masbli : tapi bagus lah masih mau ngaku :P

      Delete
    3. gak ingat pulang ya,, klau pulang tak jewer.. :P

      Delete
    4. sule lagi sule lagi..
      yang lain donk...

      I Made atau I Nyoman gitu...

      Delete
  2. aamiin ya rabb.. doa yg sama juga untuk seluruh ibu di dunia :')

    ReplyDelete
  3. saya gak ikut nangis.
    lain kali jangan di ulang lagi ya...*Ups

    maka bahagiakanlah kedua orang tuamu selama kamu bisa.
    'ingat pesan mama'

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mas KS memang dilahirkan tanpa air mata.
      air matanya sudah ditransformasi semua menjadi air liur.

      Delete
    2. @masbli : iyalah jangan nangis, tampang kaya sule gitu moso yo nangis, wagu! wkwk :P

      @mas Zach : ahahahaha,,, nggilani ya transformasinya ke air liur,, ngileran dong, wkwkwk

      Delete
    3. Mas Zach > jadi ngeces trus dunk air liur'nya kalau mas KS nangis.. xixixix..

      Delete
    4. wkwkwk,, bayanginnya malah jadi jijik sendiri x_x

      Delete
    5. Biasanya yang namanya membayangkan adalah membayangkan yang indah indah. Kalau membayangkan ngeces ngeces air liur menetes hiaaaaaaaaaa

      Delete
    6. berarti ikut ngeces juga ya..wuakakaka

      Delete
    7. udah mas jangan komen lagi mas,, itu ilernya pada netes,, hahaha,, kabooooooooorrrrr ahhhhhhhhh :P

      Delete
    8. jarene sampean seng nadongi..wuakaka

      Delete
  4. Wah..wah..wah..hebat..hebat...Baca Judul Bukunya saja udah bisa nebak. Memang seperti itulah kita mbak yg mempunyai kelebihan dlm menebak sebuah Judul. makanya kita jarang2 baca Postingan, cukup Judulnya saja. Heuheuheu

    "Tak Entekno lah wong ki panganan larang" ketika baca kalimat ini saya terharu, kasihan mas KS "ndak keduman". kikikikik

    ReplyDelete
    Replies
    1. mbak indah ini memang koq. kan penulis udah capek2 nulis, mana tulisannya sampe jadi jelek gara2 kecapean. udah gitu, Mbak Indah cuma baca judul doang. ini apa obatnya coba kalo nggak disetraap aja.

      Delete
    2. @mb Indah : wkwkwk,, itu sebenernya terinspirasi dari komenku waktu lalu mbak, cukup baca judul aja udah bs nebak isi keseluruhan :P

      btw, masbli kan ga doyan steak, mbuh nek steak tempe :D

      @mas Zach : ya malah bagus baca judulnya aja, jadi ga perlu tau tulisannya yang jelek toh :P

      Delete
    3. itulah keistimewaan'nya,, hanya dengan membaca judul udah bisa nebak isi'nya.. :D

      Delete
    4. ilmu blogger sejati itu mah, kepala sama buntutnya doang yang dipegang...yang tengah biar kasih kang zach azh biar dimamah.
      #sidakep tanpa ekspresi..nunggu reaksi kang zach

      Delete
    5. @mas Andy : ntar aku praktekin juga ahh x_x

      @aa' cilembu : maklum lah a' kan aku blogger baru jadi belum tau ilmunya, mulai sekarang aku praktekin deh :D

      Delete
    6. @Cilembu Thea : Kang Lembu, yang namanya buntut itu dibelakang kan ya. Kalau yang di depan itu bukan buntut namanya. Hidung mesti

      Delete
    7. tumben komentar di lapak ini bener semua.
      saya jadi haram eh heran..

      sapa lagi yang ikut heran?

      Delete
    8. ahahahhaha wkwkwkwkwkw bener mbak fikaku :D (manggil anaknya) :p , baca judul udah nebak.. terinspirasi komennya mbak TB sndri :D

      Lohh apa ya .

      Delete
    9. @mas Asep : cingur bukan hayoo? eh cingur apa cungur ya, bingung x_x

      @masbli : kamu sendiri aja deh mas

      @MizTia : wkwkwkwk,, salah nulis ternyata,, terinspirasi komennya mb Indah maksute x_x

      Delete
    10. kira-kira tengahnya udah dimamah kang zach belom yah?

      #mamah biak

      Delete
    11. Mamah Dedeh?

      mirip dengan dengan ikan salmon ya...:P

      Delete
  5. denger cerita kaka jadi terharu :( alhamdulillah masih diberikan kesempatan ya kak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah,, dan semoga kesempatan ini bs aku manfaatin sebaik mungkin :)

      Delete
  6. belum tentu ibu kita yang mendahului kita lho Mbak.
    bisa jadi kita malah yang duluan dipanggil

    tapi apapun, doa anak shalih akan sangat men=mbantu ibu, kapan pun juga. dan kita berbakti pada ibu, itulah keniscayaan. segera lakukan sebelum penyesalan datang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya betul sekali mas! Siapapun yang nantinya akan dipanggil Allah terlebih dahulu, aku ga pengen ada penyesalan karena telah menyia-nyiakan waktu dengan ga membahagiakan ibu :) *lap ingus*

      Delete
    2. pas ya kang takaran obatnya?

      mangpreett....

      Delete
    3. hahaha,, klo orang komen beneran pasti malah dikira aneh-aneh ya, btw mangpret itu siapa?

      Delete
    4. kalo di surat, di atas tulisan "mangpreett" ada tanda tangannya.

      Delete
    5. Tanda tangan sama paraf kadang nyaris sama ya. Hiehiehiee. Saya punya teman yang bentuk tanda tangan dan parafnya nyaris sama.

      Kalau dibaca akan tanda tangan dan parafnya bertuliskan "Alhamdulillah". Kawan saya itu bernama Kang Fun Fun atau Syaifunnur nama lengkapnya

      Delete
    6. kayak nama aktor kungfu ya namanya.
      Kang Fun Fun

      Delete
    7. pasti orangnya happy fun teruss.

      Delete
    8. untung dipanggil Fun Fun, kan repot klo dipanggilnya Syai,, bingung antara Syaitonirojim atau Syaiyang :D

      Delete
  7. Sepertinya cerita di dalamnya sedih, diliat dari judul dan cerita mbak.

    ReplyDelete
  8. Saya selalu sedih memikirkan belum membahagiakan kedua orang tua saya. Jadi sedih nih mbak T_T

    ReplyDelete
    Replies
    1. huhuhu,, ya sama,, makanya yuk mulai sekarang kita bahagiain kedua orang tua kita, insya Allah bisa, sebelum terlambat dan menyesal nantinya ;)

      Delete
  9. Postingannya menyentuh qalbu Kakak. Akoh paham maksudnya. Mudah2an akoh bisa bahagiain orangtua akoh. Amin.

    ReplyDelete
  10. Hidup hanya sekali, jangan sia2kan semuanya. Salam kenal

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yak betul banget, terima kasih

      Salam kenal juga :)

      Delete
  11. saya jadi terharu membaca cerita diatas,, saya jadi ingat sama ibu saya dirumah..

    huhuhuhuhuhu.. :'(

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi,,, sana pulang pijitin kaki ibunya :)

      Delete
  12. jadi ingat mama nih.. dah semingguan ga telfon... mampir mbak ikut nyimak..

    ReplyDelete
    Replies
    1. telfon dong dan bilang aimisyu mama

      Delete
    2. buruan telpon dan bilang i miss you kaya yang dibilang aa' cilembu :D

      Delete
    3. I miss yu mama. Ditunggu weselnya mah

      Delete
    4. hahahahaha,, jadi inget dulu pas masih ngekos x_x

      Delete
    5. sekarang gantian dong, ng'weselin mamahnya.
      atau ng'wesel ke cilembu azh lah

      Delete
    6. wesel mah udah ga jaman lagi sekarang,, udah ga ada layanan itu di kantor pos,, hahaha :P

      Delete
  13. silahkan menangis sob kalo mo menangis :)


    salam kenal n sekalian izin follow ya

    ReplyDelete
  14. jangan menangis.... menangislah karena dosa hehehe....

    ReplyDelete
    Replies
    1. menangis karena merasa berdosa belum bisa membahagiakan mama :)

      Delete
  15. kmren sehari gak nyium mama u_u ..
    *curcol.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ciumnya dirapel aja ama hari ini,, hihihi :P

      Delete
    2. Miz..curcol dari lobang yang mana tuh?

      Delete
  16. Jadi sedih.. dan ngingetin saya banyak dosanya ke orang tua. Makanya baik-baik ama mama

    ReplyDelete
  17. Uh, memang suatu hari kita akan berpisah, tapi kalo bisa masih lamaaaaaa banget dan kita masih bisa membahagiakan ibu kita (dan ayah juga)

    ReplyDelete
    Replies
    1. insya Allah amin,, amin,, semoga kita bukan termasuk golongan anak yang durhaka ya :)

      Delete
  18. ibu adalah salah satu sosok mulia yang tak kan pernah bisa terlupakan hingga ajal menjemput ....jadi teringat almarhumah mama... :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya betul banget mas... ayo doakan almarhumah mama nya ;)

      Delete
  19. Seperti dejavu... apa kita ini termasuk generasi2 durhaka ya?! semoga tidak! Mau baca bukunya... (>,<)/

    ReplyDelete
    Replies
    1. jangan dong,, insyaAllah dengan postingan itu aku, kamu, dan teman-teman yang lain bs lebih mengingat lagi bahwa kita punya kewajiban untuk memuliakan orang tua, membahagiakan mereka :)

      hayoo sok atuh beli bukunya :D

      Delete
  20. yang pasti ...merekalah kunci sukses kita sob yang masih punya orang tua...jadi kan mereka pegangan hidup mulyakan mereka...

    ReplyDelete
  21. Saya salah satu orang yang menyesal, belum memberikan perhatian lebih buat Ibu. Gak bener bener memahami arti 'Surga ditelapak kaki Ibu'
    Tersadar saat Ibu Meninggal dan melihat judul buku "Punya Ibu tapi kita nggak masuk sorga? RUgi!"
    Bener bener nyesel

    ReplyDelete
    Replies
    1. dan aku ga mau ikutan nyesel kaya gitu mas :( ga mauuuuuu... :((

      Delete
  22. surga ditelapak kaki Ibu :)
    I believe that . . .

    ReplyDelete
  23. masa kalo aku komen diitung sih berapa kali?
    nah ini nih komenku yg ketiga ya?
    *noted

    ReplyDelete