Monday, February 25, 2013

How Deep Is Your Love? [Cerita Fiksi]


Anisa terpaksa harus merantau ke pulau seberang demi cita-citanya. Dia diterima bekerja di sebuah perusahaan yang bergerak di bidang komunikasi di kota Pontianak. Saat itu Anisa hanya berpikir bahwa dia ingin sekali bekerja demi membantu perekonomian keluarganya. Di perusahaan itu dia berkenalan dengan seorang pemuda. Kemudian mereka pun saling jatuh cinta. Pemuda itu bernama Erik. Erik adalah anak tunggal dari keluarga Nasrani. Sedangkan Anisa adalah seorang muslimah. Mereka akhirnya memutuskan untuk berpacaran. Sedari awal mereka sudah menyadari bahwa hubungan mereka tidak akan mungkin selamanya. Sehingga sejak awal hubungan, mereka sudah saling memberi pengertian bahwa suatu saat nanti, mereka harus putus. 

Selama ini mereka saling mendukung dalam menjalankan ibadah masing-masing. Setiap bulan Ramadhan Erik bahkan tidak jarang menemani Anisa untuk berpuasa. Berbuka puasa bersama. Bahkan bingkisan Lebaran jatah Erik dari kantor pun dia berikan untuk Anisa. Tidak beda jauh, Anisa juga sering mengingatkan Erik untuk pergi ke gereja. Membantu Erik berbelanja untuk keperluan Natal. Betapa bahagianya mereka menjalani kehidupan percintaan saat itu.

Hari berganti tidak terasa hubungan mereka sudah menginjak 1 tahun. Sejak saat itu lah mulai timbul masalah. Keluarga mereka mengetahui hubungan itu. Ayah Anisa dengan tegas melarang anaknya berpacaran dengan pemuda Nasrani. Begitu juga sebaliknya. Keluarga Erik juga tidak menyetujui hubungan mereka. Apalagi Erik merupakan anak tunggal yang nantinya akan meneruskan keturunan keluarganya. 

Perasaan yang semakin kuat terjalin diantara keduanya. Kata putus pun sulit terucap. Seakan mereka lupa komitmen awal hubungan, bahwa akan ada saat dimana mereka memang harus putus. Mereka tetap mencoba menjalani hubungan itu. Seperti ingin mencoba peruntungan mereka. Siapa tau akan ada jalan keluar terbaik untuk mereka. Tentu saja bukan "putus" yang mereka harapkan.

Rupanya keteguhan hati mereka membuat pihak kedua keluarga menjadi emosi. Ayah Erik mengirimkan kakak sepupu Erik untuk menemui Anisa. Untuk apa? Jelas untuk meminta agar mereka berpisah. Sang utusan berdalih jika Anisa ingin melihat kekasihnya bahagia, maka mereka harus berpisah. Karena ayah Erik berpesan, jika Erik tetap melanjutkan hubungan dengan Anisa, maka Erik tidak akan dianggap lagi menjadi anak. Dicoret dari daftar keluarga. Kejam. 

Tapi rupanya pesan dari sang ayah kekasihnya tidak serta merta membuat Anisa goyah. Tentu saja karena dukungan Erik. Bahwa dia akan tetap setia mendampingi Anisa. Apapun yang terjadi. 

Suatu ketika, Anisa jatuh sakit. Dia didiagnosa menderita tumor di perutnya. Yang akhirnya membuat Anisa harus dioperasi. Anisa memilih untuk menjalankan operasi di kampungnya. Di kota Banyuwangi. Agar bisa dekat dengan keluarganya. Anisa pun pulang. Dan tentu saja, Erik masih tetap setia mendampinginya. Bahkan menemaninya selama proses perawatan. 

Ayah Anisa yang begitu keras menjadi melunak ketika melihat pengorbanan Erik untuk Anisa. Walaupun dia tetap tidak menyetujui hubungan mereka, tapi akhirnya dia bisa bersikap baik terhadap Erik. Mungkin juga demi sang putri yang sedang terbaring sakit. Entahlah.

Kondisi Anisa berangsur-angsur pulih setelah menjalani operasi. Dia kemudian kembali ke Pontianak untuk kembali bekerja. Dia mulai mengejar mimpinya lagi. Apakah Erik termasuk salah satunya mimpinya? Apakah mereka akan bersatu nantinya?


-to be continued-



85 comments:

  1. mulai main Fiksi euy ,,, hmmm *penasaran*

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi,, biarin napah mas :P penasaran apa hayo?? :P

      Delete
    2. Wah wah ADMIN sudah lama kerja di bagian Penasaran?

      Delete
    3. wkwkwk,, ngelucu nih mas Asep,, :P

      Delete
    4. bentar lagi gentayangan dong..?

      Delete
  2. Replies
    1. hahahahaha,, para dedengkot ngece semua nih,, aku kemaren awal-awal juga gitu lho,, mbok jangan di-ece x_x

      Delete
    2. jangan lupa ketik reg spasi bunga tujuh rupa

      Delete
  3. jangan jelek lho ya endingnya. awas kalo jelek nanti.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha,,, endingnya rikues ya :P

      Delete
    2. Kalau Endingnya ada Klepon waw itu Bombastis.
      pasti pada nda nyangka

      Delete
    3. ealah klepon dibawa-bawa ke masalah percintaan

      Delete
    4. yaudah aku nunggu endingnya saja biar bacanya ringkes...

      Delete
    5. masukin koper biar kliatan ringkes..

      Delete
  4. Wah, keren sinopsis novelnya. lanjut dong, akoh mau lihat bagaimana anissa selanjutnya. btw, kok di blog ini gak ada profile google plusnya, dipasangi dong. biar bisa interaksi disana :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. sinopsis novel apa?? ini kan cerita fiksi karanganku sendiri x_x

      ok ntar dipasang g+ nya, dulu sih ada trus aku ilangin karena penuh, ngliatnya rame :D

      Delete
    2. wuakakaka...ketularan Indah pasti.
      orang cerita humor dibilang novel..xixixixi

      Delete
    3. Kalau ketularannnya mas Rawins apa ya?
      Ketularan canda saru kali hiheiheihee

      Delete
    4. asal jangan ketularan mas Rawins kejepit resleting *eh

      Delete
    5. pak asep nih kalo nyebut namaku selalu sara deh...

      Delete
  5. Wah wah apa nama perusahaan Telekomunikasi di Pontianak tuh? Saya di Jalan Gajah Mada Pontianak loh. Hiehheiehe ragu ragu nyebutin merek ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha,, kan fiksi mas,,, jadi ya asal sebut aja Pontianak :P

      Delete
    2. Pontibapak atau Pontiinbu juga boleh..:P

      Delete
    3. hahahah iya saya lupa ini FIKSI ya. Hiehiehieiheiheieieihe. Ih jadi malu deh

      Delete
    4. udah bawa-bawa pontianak tapi nggak bawa nama kang asep, gimana tuh? padahal semua orang di dunia tau, bahwa pontianak adalah kang asep

      Delete
    5. ah bang Zach bisa aja deh.
      Ih jadi malu

      Delete
    6. awas kalo kebiasaan setelah malu dilakukan di sini.

      Delete
    7. hooh yo, lupa klo yang punya Ponti tuh mas Asep,, hihihi,,, kebiasaan setelah malu mlorotin celana to?? udah pernaaaaaahhh duluuuuu,,, *tutup muka*

      Delete
    8. yaudah ganti kuntilanak saja
      aku ga bakalan protes deh...

      Delete
  6. kak, awal baca judulnya tadi kirain kak mw review novelnya Ifa Avianty. Ternyata kakak yg punya.
    kak jago nulis ya? keren!

    ReplyDelete
    Replies
    1. lah, siapa tuh Ifa Avianty? aku malah baru denger nih, judul novelnya sama kah kaya judul postinganku?

      hahaha,, apalah yang jago, biasa aja kok, thanks ya Leni ;)

      Delete
    2. kalau mas Rawins KPK siapa yang nda kenal dengan Candaan Saru nya hiehiheiheiee.

      *kabur

      Delete
    3. mas Rawins melulu deh mas Asep ini, lagi kangen mesti

      Delete
    4. pak asep lagi maksa aku bikin fiksi
      makanya gitu kaya kurang menyan...

      Delete
  7. my love isn't deep, but it rolls in the deep :P

    ReplyDelete
  8. judulnya udah kaya lagu favorit saya mba, alias lagu " The Bee Gees "
    erik menurutku bukan mimpi'a, melainkan mungkin pelabuhan terakhir'a :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah itu juga lagu favorit mamaku lho,, hahaha
      kita tunggu aja endingnya ya,, siapakah Erik itu, hihihi *sok misterius*

      Delete
  9. How Deep Is Your Love? [Cerita Fiksi]

    cerita lucu/humor juga nggak apa-apa...:P
    absen pagi dulu. tar siang dilanjut lagi...Ote

    ReplyDelete
    Replies
    1. mana absen siangnyaaaaaaaaaa??? kemana dirimu menghilang om masbli??? wkwkwkwkwk

      Delete
    2. lagi ada gangguan, jadi nggak bisa absen siang...

      Denpasar lagi dilanda angin ribut..
      nggak jelas ribut sama sapa..:P

      Delete
    3. hahaha,, awas rambutmu rontok kena angin mas,, digelung dulu deh,, atau pake helm biar aman,, hahaha

      btw, kemaren siang pohon gede di depan kantor juga tumbang kena angin kenceng,, nimpa mobil banyak x_x

      Delete
  10. wow.. Tema fiksinya seksi banget, masalah cinta 2 agama :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. masih kalah seksi sama penulisnya,, aww aww :D

      Delete
  11. hmmm.. nanti kalo ke Pontianak harus nyari Anisa nih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. cari sana sama Kang Asep, boncengan menyusuri Duta Bandara.
      #disambit istrinya Kang Asep ntar.

      Delete
    2. hahahaha,,, disambitnya pake klepon,,, tinggal mangap aja, maklepp :D

      Delete
    3. kalo cakep aku bagi nomer telponnya ya...

      Delete
    4. aku yang cakep, mau no telponku? *pasang tampang imut*

      Delete
  12. WOOWWW.. keren ceritanya..
    blog yan bagus sob..
    kalu sempet bisa mampir di blog saya yang cupu teman..
    http://kevinherivo.blogspot.com/2013/01/link-exchange.html

    ReplyDelete
    Replies
    1. aduh kamu, sanjungannya maut sekali! hahaha

      ok insya Allah ntar mampir ke blog kamu ;)

      Delete
    2. gak komen ah tar dikira ngece lagi...

      Delete
    3. Wuakakaka....mau promosi link exchange aja pakai nyanjung..:P

      jangan lupa polbek....

      Delete
    4. wkwkwkwk... kalian berdua ini jiaaann,, yang satu bilang ga komen padahal komen, komennya aja udah cukup sebagai "ecean" (boso opo iki x_x)

      klo masbli emang hobi ngece terang-terangan, njaluk dibalang sendal tenan!

      Delete
  13. Replies
    1. liat aja namanya 7 bunga, fiksi banget, khayal, fatamorgana, halusinasi.

      Delete
    2. @Honeylizious : biasa aja sih, klo lagi pengen ya nulis,, :D

      @mas Zach : hahahahaha,,, beeeeeeeeeeennnn,,, :P

      Delete
    3. kalo tau sebelum aku ke kalimantan pasti disambung-sambungin deh
      nomer hapeku dan ibue buntutnya 777
      kerja di galeri tujuhbintang
      alamat jl sukonandi no 7
      kode pos 55177
      no telponnya 545577
      fax 583377
      kacaunya itu semua kebetulan dan tidak pake pesanan...

      Delete
    4. nomer hpku akhirannya juga 77 ik,, piye jal? padahal itu juga nomer hp ke sekian, yg sebelumnya juga gitu, dan itu juga ga nyari x_x

      itu galeri bintangtujuh kali mas, kebalik itu, puyer sakit kepala itu to? wkwkwk

      Delete
  14. buat Mbak Dini Haiti Zulfany:

    kalo menurut pendapat saya, kita salurkan pada saat ada teman di blog bercerita mengenai suatu keadaan dan beliau bersedia menyalurkan. atau saat terjadi (maaf) bencana misalnya. tapi terserah teman-teman sih. saya asyik aja. nanti di tiap blog kita (sesuai saran Kang Cilembu) dituliskan rekening yang dibuka Mbak Dini itu. siapapun yang mau menyumbang, welcome saja. gimana Mbak?
    gimana juga teman-teman?

    cc:
    anggota KPK n' friends

    ReplyDelete
    Replies
    1. ok juga,, jadi misal nanti di daerah kita atau sekitarnya ada bencana atau perlu bantuan dana kita bisa jadi wakil anggota KPK untuk menyalurkan dana itu gitu kah?

      bikin semacam logo KPK yang resmi aja, pake kata2 apa kek yang ada kaitan sama sumbangan kemanusiaan gitu,, jadi ntar misal ngasih sumbangan pake amplop ya amplopnya di print logonya, kan seru tuh :D

      aku mau ikutan pokoknya!

      Delete
  15. ceritanya mirip2 sinetron hhheheh ada pertentangan yang kejam antara 2 keluarga..

    sekedar saran aja ya (Mbak), mungkin akan ada kesan lebih "hidup" kalo ada dialog2 diantara tokoh2 yang terlibat. Overall, alurnya mudah diikutin kokk..

    salam kenal sebelumnya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe, tapi ide cerita dari fiksi ini sebenernya muncul justru dari kenyataan yang memang sangat sering kita jumpai, terutama saya pribadi.

      nah, memang dialog rencana akan muncul di bagian II nya untuk lebih menguatkan cerita, ini sih cuma pembukaan aja, hehehe.. btw, thanks banget ya sarannya, keren! :D

      Salam kenal juga ;)

      Delete
  16. hmmmmmm..... kirain...

    ReplyDelete
  17. eh, salah kak. Sakti Wibowo penulisnya. Novel Remaja. dulunya cerbung di salah 1 majalah Islam.

    Leni mw nulis crta aj susah kali kak. memang salut sama penulis2.

    ReplyDelete