Thursday, January 3, 2013

Pejuang Cinta II

Kejadian kedua saya alami ketika saya sudah bekerja di Lampung. Waktu itu saya berkenalan dengan cowok yang bekerja di kantor yang sama dengan saya bekerja, hanya saja kantor cabang tempat dia bekerja ada di kota Pekalongan. Sebut saja namanya Agus. Kami dikenalkan oleh teman saya yang kebetulan seorang perawat yang kos di rumah yang sama dengan Agus. Praktis hubungan kami hanya melalui sms dan telpon. Dulu sih belum kenal yang namanya internet, facebook, chating dll. *norak* :D

Tapi hanya dari obrolan via sms n telpon, saya merasa klo Agus ini bener² suka sama saya. Mungkin dia sudah dapet gambaran dari temen saya itu, gimana saya secara fisik dan kepribadian. Hwahahaha... Malah narsis. Abaikan ya! :D

Nah saya ini yang ga punya gambaran apa². Yang saya tau Agus ini baik, super sopan, kalem, tipikal cowok Jawa Tengah tulen deh. Iya iya tok seringnya. Lha muka nya seperti apa saya ga tau. Klo ga punya idung gimana hayo? Hahaha...

Kami termasuk intens ber-telpon dan sms lho. Maklum lah masih muda. Saya juga waktu itu masih berlangganan simcard pascabayar. Jadi ga pusing beli pulsa. *songong*. Pada suatu malam yang tenang, saya iseng telpon dia. Begini kira² percakapan singkat kami :

Saya : lagi dimana mas?
Agus : lagi di Tegal dek
Saya : lho ngapain malem² gini?
Agus : mau ke Lampung (datar)
Saya : wah, becanda nih, udah ahh ga usah becanda! (langsung tutup telpon)

Asli tuh orang bikin sewot campur penasaran. Gila aja mau ke Lampung dari Pekalongan naik motor??? Saat itu saya bener² ga percaya. Ahh, lupakan obrolan ga jelas tadi! Dan akhirnya saya pun langsung nyungsep ke kasur. Tidur.

Esok hari nya ga ada kabar dari Agus. Pagi, siang, sore, dia tetep ga ngasih kabar. Saya pun berpikir klo semalam dia cuma becanda. Ok, lupakan.

Malem hari nya dia baru telpon lagi. Jadi udah 24 jam setelah telpon terakhir kemarin malem. Dia bilang udah masuk kota Lampung. Dia nanya rumah kos saya sebelah mana. Karena malem hari, jadi dia agak kesusahan mencari. Whaaaattt???!! Ahh nih bocah masih becanda aja rupanya! *kesel* *tetep ga percaya*

Langsung saya tutup telpon nya. Udah mulai males ama becandaan dia yang ga lucu itu. Selang beberapa detik, handphone saya berdering lagi. Nama Agus muncul di caller id. Saya angkat,

Agus : dimana dek rumah kos nya?
Saya : udah ahh males becandaan nya! aku matiin lagi nih telpon nya! (jutek)
Agus : eh siapa yang becanda, ini serius, aku udah di Lampung, sekarang di alun² kota, deket Masjid Agung, blablabla... (dia jelasin detil tempat yang ada di sekitar alun² kota)
Saya : *bengong*

Lalu saya pun berlari ke kamar mbak Evi, anak perempuan ibu kos, minta tolong supaya dia jelasin ke Agus dimana posisi tepat nya rumah kos. Karena jujur saya ini disoriented, gatau mana arah timur selatan utara. *malu*

Eh ternyata bener! Setelah dapet penjelasan dari mbak Evi, dari kejauhan terdengar suara knalpot motor di depan rumah. Begitu saya dan mbak Evi buka pintu gerbang rumah, OMG...!!! ternyata bener si Agus muncul di depan rumah kos saya! Dengan tampang kucel, dekil, awut²an. Ya eyalahh, gimana ga awut²an wong naik motor dari Pekalongan-Lampung! Tapi ternyata cakep juga, walaupun ketutup debu dekil. Hahaha

Seketika itu juga rumah kos saya heboh. Teman² yang semuanya cowok pada ngledekin saya. Termasuk ibu kos dan mbak Evi. Arrgghh...!! Perasaan kaya gini nih yang paling saya ga suka. Dilema. Mau diterima tapi saya ga suka perasaan itu. Mau ditolak? ga tega. Apalagi dia sempet beberapa kali jatuh dari motor dalam perjalanan ke Lampung. Kaca spion pecah. Baret² menghiasi motor kesayangan dia. Makin ga tega T_T

Kejadian kaya gini terulang lagi. Ditembak cowok dengan cara yang ga wajar. Should i be proud of it? Saya malah malu, males, sebel. Mereka yang ga normal atau saya ya? Entah lah. Akhirnya saya pun terima Agus jadi pacar saya. Terpaksa. Walaupun saya sangat menghargai kerja keras dia buat nunjukin perasaan nya ke saya. Tapi rasa ga nyaman diperlakukan seperti itu tetap ada di hati saya. Beberapa bulan kemudian kami putus. Saya putusin hubungan. Begitu lah klo hubungan dihinggapi perasaan ga nyaman dari awalnya. Yang pasti karena ga berjodoh juga ya.

Pelajaran yang bisa saya ambil adalah bahwa setiap hubungan yang akan kita jalani, sebaiknya dilandasi oleh perasaan tulus dan ikhlas menerima pasangan kita apa adanya. Bukan karena terpaksa.

50 comments:

  1. dari pekalongan ya .. :D

    kalo nrima jgn terpksa, kasihan.. menyakitkan banget tuh :D

    ya semoga th iini ktmu agus lagi ya kak *eehh
    maksut saya ketemu cowok yg cocok dan itu jodohnya buat kamu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mbak Bunga udah punya anak satu, Mbak Tia.
      jadi udah dapet jodoh yang lebih segalanya daripada mas orator dan mas pejuang.

      Delete
    2. @Miztia : iya dari Pekalongan, keren ga tuh motoran sampe Lampung :D ketemu Agus lagi?? jangan dong,,, saya udah ketemu jodoh saya kok, hihihi

      @Handi : jiaaahhhh dia malah amin-in -__-

      Delete
    3. @mas Zach : iya betuulll, jodoh saya lebih segalanya dari mereka berdua, rencana nya mau saya bikin Pejuang Cinta III, hahaha

      Delete
    4. wachh... perlu di buat sinetron streping ini mbak... tak sutradarain yuhhh..

      Delete
    5. Dibuat wayang orang aja gimana? Ntar maen pas agustusan di kampung? Hahaha

      Delete
    6. wayang kulit. nah kalo kulit beneran nggak ada, pake kulit kacang

      Delete
  2. kasian lagi nih buat mas Agus....
    tp gpp kak, emang bukan jodoh tu.

    ReplyDelete
  3. kunjungan perdana.. mapir jg di tempat ane ya.. follow mee

    ReplyDelete
    Replies
    1. mampir, bukan mapir.
      mapir itu singkatan dari ma' lampir.

      Delete
    2. hahaha, ponakan nya ma' lampir kali ya mas Handi? :p

      udah dikunjungin tuh blog nya, sekaligus follow :D

      Delete
    3. makasih mbak... @ mas zach ini masih terpengaruh ilustrasi postinganq mas... hee

      Delete
    4. ponakannya Mak Lampir namanya Mardian, musuhnya Sembara dalam mendapatkan Farida. Tapi Mardian lalu menikah dengan Nyai Kembang, lalu.. (halahh repot amat saya..)

      Delete
    5. ya ampooonn,,, apal bener cerita mak lampir,,, tobat tenan T_T

      Delete
  4. Mba ini di makassar atau di lampung, jauh bener kota yang pernah disinggahi, he he, sukses ya mba di 2013

    ReplyDelete
    Replies
    1. lahir di Surabaya, gede di Semarang, kuliah di Palembang, kerja di Lampung, udah pernah traveling ke Makassar :D

      Delete
  5. yang ini type pejuang 45. kalo doi hidup di jaman Pangeran Diponegoro, bakan jadi pejuang yang tangguh dan berani di garis depan. unik dan spesifik. kata pak tino sidin: bagus!

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahahaha, suruh berdiri di garis depan trus kena panah duluan ya? kasian :D

      Delete
    2. perang dimana si Mbak? perang baratayudha, betul kalo itu, isinya panah semua

      Delete
    3. klo jaman Pangeran Diponegoro pake nya apa dong? ketapel? :D

      Delete
  6. ya ampun,....kasian ms Agus....*ni baru bener2 pejuang cinta....heu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kasian, tapi kan lebih kasian lagi klo misal saya pacaran sama dia karena terpaksa toh? :D

      Delete
  7. waoww nekad juga nih orang bela2in dari pekalongan ke lampung.. like this!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Super nekat emang, gatau jalan, hanya berbekal buntutin truk yang menuju ke sumatra :D

      Delete
  8. Aploss..buat pejuang cinta nya...sob..dari pekalongan naik motor ke lampung...kalo ane dari pekalongan naik bis ke lampung terus ke palembang,pulang ke rumah lho...bukan ngejar-ngejar mbak....smale...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha, mudik dong itu mah? lagian di Palembang ga ada mbak² adanya ayu² :D

      Delete
  9. nyimak
    pejuang cinta, hehe.... jadi senyum2 yah. eh...

    ReplyDelete
  10. Saya menyimak dengan seksama dalam tempo yang seikhlasnya tulisan ini. Saya salut dengan effort sang pemuda atau cowok itu yang luar biasa fightnya. Demi apa yang diyakininya. Namun demikian mungkin saya melihatnya dari prespektif lain. Mencoba keluar dari kotak aman.

    Kalaw saya jadi sang cowok, tentu saya akan merasa kecewa karena jerih payah saya naek motor dari Pekalongan ke Lampung. Namun di sisi lain tentu mba punya hak untuk menolaknya jika tidak nyaman. Hari ini mungkin mba menolaknya namun bisa jadi di hari yang lain akan timbul penyesalan.

    Saya sudah berkeluarga, calon istri saya waktu itu di Semarang. Saya di Pontianak. Saya malah "ditantang" kalaw serius datang ke Jogjakarta tempat orang tua calon saya waktu itu. Saya maju terus karena saya sungguh sungguh. Saya kejar dari Pontianak langsung ke jogja. SIngkat kata sekarang saya sudah menikah dengan dia dan dikaruniai 2 orang anak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ini mas asep nulis postingan apa komentar sih ?
      puanjaaaanggggg banget

      Delete
    2. iya betul mas, saya juga waktu itu merasakan gimana perasaan dia, sisi positif yang saya lihat adalah dia rela berkorban ngesot jauh² dari Pekalongan ke Lampung demi saya, tapi apa daya rasa yang lebih kuat kok bukan suka malahan kasian, ga tega, jadi semacam terpaksa. Yasudah akhirnya lebih baik (menurut saya sih), putus saja. *halah*

      saya juga Alhamdulillah sudah berkeluarga, cerita diatas sih lebih ke sharing supaya dalam menjalin hubungan bukan berdasarkan keterpaksaan, karena hasilnya ga akan baik. *gaya*

      Rencananya cerita tentang suami saya akan saya tulis jadi postingan Pejuang Cinta III mas, ditunggu ya, hahaha

      Terima kasih follback nya... #salim :D

      Delete
    3. @handi : klo udah master bikin postingan mah gitu, nuliiiissss aja pokoknya, pas di publish tau² udah puanjang banget,, hahaha

      piss mas Asep :p

      Delete
    4. Kang Asep itu sebenarnya, buntutnya mau cerita di paragraf ketiga itu. mau promosi bahwa doi hobi kejar-kejaran juga.

      Delete
    5. salam sobat
      momoy nga tahu jauh mana perjalanan cowok tersebut
      tapi momoy dapat buat penilaian yang pastinya jarak itu amat-amat jauh sekali

      nampak keikhlasan dalam diri cowok tersebut
      pastinya dia merasa sedih bila putus hubungan dengan dear
      tapi momoy nga salahkan dear sebab pertamanya dear pastinya takut jika ada cowok yang nga dikenali bertindak terlalu drastik, iya kan? sebab itu pertama kali menemui nya
      iya, kata-kata dalam telefon nga sama dengan di luar
      jika ternyata cowok tersebut bener baik , nah itu satu bonus.

      tapi jika sebaliknya, risau juga ya. apapun momoy berpendapat ini menjadi salah satu sweet memory dalam hidupmu kan =)

      Delete
    6. @mas Zach : kejar²an kaya di pelem India? wkwk

      @Momoy : iya betul banget, semua itu jadi sweet memory yang menghiasi jalan hidup saya.. halah... hehehe... btw, thanks for d follback ya ;)

      Delete
  11. betul2 pejuang cinta sejati..,smg aja bs dipertahankan semangat juang hinga ke pelaminan.. *smile

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha, jangan dong, saya udah ke pelaminan sama cowok lain soalnya, alias udah punya suami sekarang :D

      Delete
  12. bisa didaftarin ke acara yang konon reality show itu tuh mbak, katakan cinta, hahaha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha, sayangnya jaman itu reality show nya udah ga lakuuu... :D

      Delete
  13. Kasian itu mba si agus.... hehe., semoga sukses dengan perjuangan cinta selanjutnya (^,^)/

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe... namanya juga ga jodoh ya, klo dipaksakan justru lebih kasian :D

      terima kasihh

      Delete
  14. wah hebat pejuang tanpa kenal lelah ,,,,
    tujuh bunga memang pantas di perjuangkan
    hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. hmm komen yang mencurigakan nih, hmm,

      hahaha :p

      Delete
  15. salut buat mas agus , bener bener pejuang cinta!!! hhh,..

    ReplyDelete