Thursday, January 3, 2013

Pejuang Cinta I

Ada yang inget ga dengan acara di Rcti dulu tentang acara tembak-tembakan antara cewek dan cowok? Katakan Cinta deh klo ga salah. Nah saya pernah tuh ngalamin hal semacam itu. Tapi mungkin ga se-WOW di acara itu, tapi bagi saya pribadi sih udah cukup bikin hati saya bergetar. *lebay*

Pertama kali saya mengalami ditembak cowok dengan cara heboh yaitu ketika saya masih kuliah di Palembang. Sebenernya saya udah tau klo si cowok itu, sebutlah namanya Firman, menyukai saya. Saya pun demikian. Suit suit prikitiew... Hahaha... Kami kuliah di kampus yang sama hanya beda jurusan. Kami memang dekat. Firman beberapa kali mengantar saya pulang ke kos an. Menemani saya di angkutan umum karena memang angkutan umum (seringnya bis) di Palembang terkenal rawan kejahatan. Saya pernah lho 1x ngrasain yang namanya ditodong. Serem kan? *amit²*

Pagi itu seperti biasa, sebelum kelas di mulai saya dan teman² lain ngobrol. Semua mahasiswa sudah lengkap di kelas, tapi dosen belum muncul. Dengan tiba² Firman yang beda kelas, masuk ke dalam kelas saya, berjalan menuju depan kelas dan mengambil mic yang biasa dipake dosen buat ngasih mata kuliah. Saya masih inget bener apa yang dia katakan waktu itu. Dimulai dengan kalimat perkenalan sambil haha hihi, kemudian ke tujuan inti, dia cerita bahwa dia sangat menyayangi salah seorang di dalam ruang kelas itu. Matanya tertuju ke saya. Saya melongo. Mata saya berkaca². Tapi belum sampe nangis karena saya tahan. Pasti lah semua teman² tau klo orang yang dimaksud adalah saya. Karena memang mereka tau kami deket. Tapi belum resmi pacaran. Seketika itu saya kaget, bingung mesti ngapain. Tapi yang paling jelas saya rasakan adalah malu! Saya pun langsung lari ke luar kelas. Ngumpet di toilet. Nangis.

Saya ga habis pikir, kenapa sih Firman mesti nglakuin hal yang (menurut saya) bodoh. Bikin malu. Toh dia bisa ngomong langsung ke saya. Blablabla... Langsung deh saya terima. Ga pake acara drama kaya gitu segala. Ya ga? :D

Setelah kejadian itu Firman minta maaf. Tapi saya justru menolak ajakan dia untuk pacaran. Padahal saya juga suka sama dia. Tapi entah kenapa yang ada di pikiran saya waktu itu hanya rasa malu. Bayangin, ditembak di depan 77 teman sekelas?? Bukan nya bangga, tapi malah malu.

Begitulah kisah pejuang cinta saya yang pertama. Failed! alias gagal total. Pelajaran yang bisa dipetik buat para jomblowan jomblowati, klo mau menyatakan cinta ke seseorang, mending pastiin dulu deh, apakah orang itu bisa nerima sesuatu yang ga biasa kaya gitu atau ga. Dari pada malah ditolak kan? Hihihi...

13 comments:

  1. oh teganya. dalam hati pastinya juga menyesal telah menolak cintanya kan ?????? :D

    ReplyDelete
  2. ahahah acara itu agak lebay ya.. bikin cewe malu :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. tapi boleh juga buat pengalaman. pengalaman keduanya. nggak bakalan terlupakan itu

      Delete
    2. @MizTia : embeerrr, bukan nya bangga justru malu kan :D

      @mas Zach : hu uh, pengalaman memalukan sekaligus ga terlupakan, seperti yang saya alamin -__-

      Delete
  3. kasiannya si Firman. hehehe
    tp salut jg buat kakak...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya sih, saya juga kasian tapi kok tetep aja males nerima ajakan pacaran dia ya :D

      Delete
    2. gpp kak, ad hal lain lebih baik mungkin yg ingin Allah tunjukkan...
      :)

      Delete
  4. memang cara pengungkapan cowoq beda-beda ya Mbak. kalo yang di atas, cap jempol buat kenekadannya. berani nekad adalah baik, tapi lebih baik lagi berani malu. nekad harus dimbangi dengan malu. soalnya kalo nggak, bakalan malu-maluin. hihi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mas bener, tapi mereka sih memang saya akui berani nekad sekaligus berani malu, lah tapi klo yang lain (saya) ikut kena malu nya kan males, hehehe

      Delete
  5. Sebuah kisah yang bermakna, bisa jadi referensi sebelum main tembak menembak cewek.. hehe. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah bener mas, jangan asal tembak cewek deh dari pada malu :D

      Delete
  6. Saya baru tahu kalau ada pejuang cinta. Apakah cinta perlu diperjuangkan?

    ReplyDelete