Monday, December 31, 2012

Saya dan Dhimas

Minggu lalu ketika saya dan keluarga di rumah sibuk beberes dalam rangka membersihkan seluruh isi rumah karena nenek dari Surabaya akan datang, tidak sengaja saya menemukan album foto jadul yang berisi foto² ketika saya masih kecil, berusia sekitar 2 tahun. Foto² waktu saya masih sekolah TK, berdua dengan adek cowok saya satu²nya (saat itu) yang bernama Dhimas, yang berkulit putih dan berambut coklat terang seperti layak nya bule, sampai² waktu kecil dia dipanggil Londo oleh tetangga dan teman²nya. Hehe... Tapi heran, sekarang ketika dia udah dewasa kenapa kulitnya jadi sawo matang dan tidak keliatan ada bule²nya sedikitpun ya? 

Juli 1986, Dhimas baru 1 tahun dan belum bisa berdiri tegak :)

Saya terlahir dari keluarga sederhana, papa seorang PNS dan mama hanya ibu rumah tangga. Saya adalah anak pertama dari 3 bersaudara. Dua adek saya semuanya cowok. Yang pertama Dhimas dan yang kedua Restu (lahir ketika saya duduk di bangku kelas 3 SD).

Saya dan Dhimas hanya selisih 1,5 tahun saja. Makanya waktu kecil sering banget berantem. Pukul²an, cakar²an, gigit²an, rebutan mainan, makanan. Wah pokoknya ga akur deh! Hehe... Padahal saya cewek, tapi sejak kecil memang sudah terlihat tomboy. Oleh mama pun, rambut saya selalu dipotong pendek seperti layaknya cowok. Arrghh... coba dulu saya bisa protes ya! :D


1990, Dhimas nungguin saya di sekolah (TK)

Saya ingat sekali dulu waktu kecil pernah berantem dengan Dhimas, dan saya melukai dia dengan besi penyangga kalender tepat di pelipis mata nya. Sampai sekarang bekas luka itu pun masih ada. Dan mungkin bekas itu tidak akan pernah hilang. Mama juga pernah cerita klo saya pernah melukai matanya sampai dia dibawa ke dokter. Saya sendiri tidak ingat sama sekali. Jahat sekali ya saya? *nangis*

Sekarang kami sudah sama² dewasa. Saya sudah berkeluarga, dia pun demikian. Kami tidak lagi tinggal serumah. Sekarang justru dia yang terlihat seperti anak sulung di keluarga kami. Selalu membantu saya dan melindungi saya sebagai satu²nya saudara perempuan. Selalu baik dan ramah kepada semua orang. Berhati lembut dan penyayang. 

Mungkin saya tidak pernah terucap kata sayang pada nya. Tapi sekarang, di blog ini saya ingin bilang bahwa saya sangat menyayangi nya. Dhimas adek saya. You are just the best brother in this world. Semoga Allah selalu menjaga dan melindungi dia seperti dia melindungi kami keluarganya. Amin :)



Friday, December 28, 2012

Pelajaran dari Jalanan


Pada suatu sore sepulang dari kantor, entah kenapa rute jalan balik ke rumah sengaja saya ganti, yang biasanya lurus, mendadak belok melalui jalan yang lebih panjang karena harus memutar. Yang saya pikirkan saat itu hanya lah saya akan melewati jalan yang lumayan longgar, tanpa tersendat walaupun jaraknya akan lebih jauh. Entah kenapa pula, ketika melihat ada SPBU di kiri jalan, saya pun memilih belok dan mengisi bahan bakar. Padahal bahan bakar saya masih cukup untuk sampai ke rumah.

Suasana SPBU itu lumayan sepi, hanya ada beberapa kendaraan yang mengisi bahan bakar, tidak lebih dari 5 kendaraan. Ketika petugas SPBU sedang mengisi bahan bakar kendaraan saya, mata saya tidak sengaja tertuju ke seorang bapak tua, mungkin lebih tepat saya panggil kakek karena beliau sudah tampak tua, dengan kulit keriput, rambut beruban, baju kotor dan lusuh, duduk di pojokan. Duduk di aspal tanpa alas apapun. 

Saya lihat kakek itu merangkak ke tengah jalan dengan wajah tersenyum sumringah. Ternyata si kakek nemu uang koin di tengah jalan. Didekapnya uang koin yang baru saja dia temukan itu. Sambil tetap tersenyum bahagia. Melihat kejadian yang hanya beberapa detik itu, membuat mata saya mendadak panas, dan kemudian jatuh lah airmata saya. Ya Allah, begitu berarti nya uang koin yang mungkin hanya senilai 1000, 500, 200, atau bahkan mungkin hanya 100 rupiah saja. Begitu hebatnya nilai uang koin itu sampai bisa membuat wajah si kakek dengan ikhlasnya tersenyum, dan saya yakin pasti beliau bersyukur karena udah nemu uang koin itu.

Seketika itu juga saya merasa tertampar. Tertampar oleh seorang kakek berbaju kotor dan lusuh. Kakek yang penuh rasa syukur kepada Allah atas apa yang dia miliki. Melupakan apa yang tidak dia miliki. Subhanallah. Saya dekati si kakek, kemudian saya berikan uang yang tidak seberapa jumlahnya, dan saya pun melihat senyum dari wajah si kakek. Lagi. Bahkan lebih lebar. Senyum bahagia dan tulus. Didekapnya uang yang saya berikan dengan kedua tangan nya. Lalu dirapatkan ke dada nya.

Sepanjang perjalanan pulang, airmata saya tidak hentinya mengalir. Malah semakin deras. Pikiran saya jauh melayang tentang bagaimana si kakek tadi hidup. Dimana rumahnya, dimana keluarganya. Dalam hati saya berdoa, "Allah, lindungilah dia". 

Pelajaran yang begitu berharga saya dapatkan hari itu. Bukan di sekolah, bukan di kampus, bukan pula di kantor, bukan dari seseorang yang berbaju rapi dan berpendidikan tinggi. Tapi saya dapatkan pelajaran dari seorang kakek yang saya temui di jalanan. Terima kasih Allah, Engkau kirimkan kakek itu agar saya selalu belajar bagaimana caranya bersyukur. Bersyukur atas segala yang saya miliki. Dan berhenti berkeluh kesah. 
 

Thursday, December 27, 2012

Survei Galau Berhadiah

Hai hai... 
Ternyata setelah posting terakhir tanggal 21 Desember 2012 lalu, ke-galau-an masih melanda hati gw. *halah* Nah dari pada galau ga jelas, gw iseng pengen ngadain kuis nih. Survei mungkin lebih tepatnya ya. Tapi survei iseng berhadiah. Hihihi... Hayuk ikutan, lumayan lho komen ga bayar, dapet hadiah pulak... Akan dipilih 2 pemenang dengan jawaban terbaik menurut gw. Yuk langsung mulai... :D

Hadiah nya : 1) 1 buah CD Original ADELE 21
                   2) 1 Pulsa elektrik sebesar 25rb

Adele -21 Album

Pertanyaan :

"Film apa yang menginspirasi lo semua? Alesan nya?"

Gampang kan? Tinggal jawab pertanyaan diatas melalui kotak komentar di blog ini. Oya, jawaban boleh lebih dari 1 lho, jadi kalian boleh jawab sebanyak²nya. Terus jangan lupa disertakan alesan kenapa lo pilih film itu. Karena klo jawaban ga pake alesan akan dianggap sebagai bukan jawaban. 

Survei berhadiah ini akan ditutup sampai besok jam 12 siang. Dan pengumuman pemenang akan diberitahukan pada saat itu juga. Hadiah akan dikirimkan langsung ke alamat pemenang besok siang juga. 

Jangan diliat nominal hadiahnya ya, namanya juga survei iseng, hadiahnya juga iseng. Hihihi...

Ditunggu jawaban nya yaa... *wink* 



UPDATE :

PENGUMUMAN PEMENANG :

Setelah dilihat dari beberapa jawaban, maka gw putuskan,

Pemenang Pertama : Zachflazz
Pemenang Kedua : Dhe Amee

Selamat ya buat kedua Pemenang. Buat yang belum beruntung, bisa dicoba lagi di Survei Berhadiah berikutnya. Hehehe... :p

Bagi para pemenang, mohon kirim email ke tujuhbunga@gmail.com , untuk mas Zachflazz harap tulis nama dan alamat lengkap untuk pengiriman CD nya, untuk Dhe Amee tuliskan nomor handphone yaa... ;)

Terima kasih :)

 

Friday, December 21, 2012

Aku galau....!!!

gambar dari Internet
Last day in office before long weekend, gw berniat rajin ngeberesin semua kerjaan biar liburan tenang. Eh lagi semangatnya nge-print kerjaan, begitu gw ambil hasil print out ternyata tinta nya abis, jadi lah separoh tulisan ilang. Mana gw udah nge-print hampir habis kertas 1 box. *nangis*. Mau minta ganti tinta printer, eh si penjaga gudang lagi ijin. *nangis guling²*

Ilang lah semangat kerja gw yang tadinya panas membara. Hahaha... lebay-nya kumat deh! Bodo ahh! Dalam suasana hati yang sedih liat hasil print out kerjaan yang amburadul, temen gw yang cakep rupawan di sebelah meja gw tiba² gtalk'in. Isinya cuma beberapa link, yang begitu gw klik, muncul lah gambar berbagai jenis kamera Nikon dari sebuah toko online langganan dia. Kampret! Sekarang gw jadi galau. Hasrat beli kamera yang sempat membara beberapa minggu yang lalu, yang kemudian ilang karena gw pengen beli tablet, sekarang jadi kembali membara. Ahhh...!!! Gw pun ngomel² ke temen samping gw yang bernama Nendra. Ga cuma satu link yang dia kasih, tapi ada 6 link. Ngajak ribut kan! 

Oya, tadi siang juga mas gw yang ada di Bali sana, Andi namanya, tiba² telpon, taunya cuman mau bilang klo dia udah punya gtab lagi (gtab yang lama ilang). Pameeeerrrrr doang ama gw. Apa²an cobaa??!! Sini buat gw aja gtab nya! *ngarep* :D

Jujur gw emang lagi galau, pengen beli kamera karena gw suka jeprat jepret, plus kamera adalah temen yang cocok buat acara traveling. Karena selama ini gw cuma bermodal kamera iphone dan blackberry aja klo lagi traveling gitu. Tapi di sisi lain gw juga pengen beli tablet biar bisa menyalurkan hobi tulis menulis gw yang baru aja gw mulai ga lama ini. Pengen beli dua²nya tapi duit dari mana. Masa' kudu ngepet dulu biar bisa beli dua²nya. Hahaha... *tepokjidat*

Atau jual iphone dulu ya buat beli salah satunya? Hmm tapi sayang, hp itu adalah hp kesayangan gw yang punya banyak cerita. Huhuhu... *lebay*

Ahh sudahlah, kayak abege aja ya gw pake galau²an segala *malu*. Ntar gw update deh akhirnya gw beli kamera atau tablet, atau dua²nya, atau malah ga beli dua²nya. Hahaha...

Have a nice long weekend everyone! Muach! 

Wednesday, December 19, 2012

Kamu Inspirasiku : Trinity (The Naked Traveler)

TNT 4
Awalnya, gw kenal buku The Naked Traveler dari seorang temen kantor yang lagi asik baca tuh buku. Waktu itu dia punya buku yang ke-1 dan 2 yang sampulnya berwarna biru dan hijau. Karena penasaran akhirnya gw pinjem bukunya dan baca sampe tamat. Dan langsung jatuh cinta! Buku The Naked Traveler ini dikemas dengan gaya penulisan mbak Trinity yang santai, seru, lucu, tapi tetep informatif. Sejak saat itu gw selalu beli buku The Naked Traveler, termasuk Graphic Travelogue Duo Hippo Dinamis : Tersesat di Byzantium.

Buku² Trinity berisi tentang cerita perjalanannya ke berbagai tempat di seluruh dunia. Pengalaman selama perjalanan yang diceritakan secara berbeda olehnya membuat buku nya begitu menarik. Cerita di buku yang dia tulis sebenernya beberapa ada juga di blog nya yaitu http://naked-traveler.com/ . Mampir² lah ke blog nya Trinity. Dijamin suka! :)

Nah, sejak baca buku² dan juga blog Trinity, gw jadi terinspirasi untuk mewujudkan impian gw, bisa bebas jalan² kemana aja yang gw mau. Bisa ngeliat "dunia luar" yang belum pernah gw liat sebelumnya. Akhirnya keinginan itu bener² gw wujudkan karena gw dapet partner jalan asik, dia lah Hasbi. Cek cerita tentang Hasbi disini . Hal pertama yang gw lakukan saat itu adalah apply paspor di Kantor Imigrasi Jakarta Selatan. 

Sebenernya nasib gw ini sama kayak Trinity. Kerja sebagai mbak² kantoran yang terkendala urusan cuti, membuat hobi traveling jadi agak terhambat. Selain kendala uang tentunya. Hihi... Tapi Trinity lebih berani mengambil keputusan untuk resign dan memilih untuk menjalani profesi baru nya sebagai freelancer : Travel Writer. Keren ya? Nah gw mana berani ujug² resign gitu, wong nulis aja masih belepotan begini. Tau cara nge-blog aja baru² ini, belum ada sebulan. *tepokjidat*

Tapi satu pelajaran yang gw dapet dari Trinity. Klo lo udah ketemu sama passion lo, jalani dengan serius, dijamin lo bakal selalu happy ngerjain nya. Kayak yang udah dia pilih sekarang, jadi seorang Travel Writer, selain bisa jalan² gretongan, dia juga bisa dapet duit! Bikin ngiri kan? Kerja tapi berasa ga kerja, capek tapi berasa bahagia, karena itu lah passion seorang Trinity. 

So, whats your passion? Whats mine? Lets start to find it. Now! :)

Tuesday, December 18, 2012

Semalam di Pontianak

Sebenernya waktu itu gw cuma transit aja di Pontianak, karena jadwal balik dari Sanggau ke Jakarta baru esok pagi nya. Semalam di Pontianak bisa ngapain aja ya? *bingung*  

Ditengah kebingungan gw, tiba² gw inget klo temen gw punya temen yang kerja di Pontianak. Aha! Langsung deh gw bbm si temen minta no hp temen nya itu. Begitu dapet langsung gw buru² sms. Sebutlah namanya KD (bukan Krisdayanti lho ya!). Hahaha.. KD yang ini ber-gender cowok. Ga berapa lama dari gw sms, gw dapet balesan, dia bilang "ok ntar insya Allah kita ketemuan". Asik! *koprol*

Waktu itu gw nginep di Mercure Hotel yang terletak di Jalan Jenderal Achmad Yani, Pontianak. Bersebelahan dengan Mega Mall Ayani. Tiba di hotel sekitar pukul 18.00an WIB. Begitu check in, gw menanti sms dari si KD. Berharap dia sms duluan, nanyain gw udah sampai Pontianak atau belum. Kan ga enak ya misal gw yang sms duluan, berasa mau ngrepotin banget. Padahal emang iya. Hahaha... *tutup muka*. Dan ternyata bener, KD sms nanyain udah sampai atau belum. Langsung buru² gw bilang udah. Trus dia bilang bentar lagi mau nyamperin ke hotel dan ngajak gw muter² Pontianak. Horeeee...!!! Duh senengnya...!!! *joget gangnam*

Dan akhirnya KD dateng ke hotel dengan 1 temen, mas Helmi namanya. Gw pun ngajak temen, Latip. Jadi malam itu, berempat akhirnya kita jalan² di Pontianak. Pertama, gw dianterin beli oleh² di daerah Jalan Sisingamangaraja, samping supermarket Kaisar. Selesai pilah pilih oleh², pas mau bayar, eh sekotak minuman lidah buaya nya dibayarin ama KD. Ihiiirr... Enak tuh si Latip, jadi ikutan dibayarin. Huh! :D

Setelah belanja oleh², gw diajakin liat alun² bentar, cuma jeprat jepret bentar di pinggir Sungai Kapuas, asli ini bentar banget, ga sempet nongkrong. Eh malah KD ama mas Helmi yang nongkrong akrab gitu sambil nungguin kita foto². Alun²nya super rame. Kayak pasar malem. Banyak yang jualan dan banyak abege yang nongkrong disitu.

*jealous*
Abis dari alun², baru deh diajakin nongkrong beneran sambil ngopi di Hotel Orchad, Jalan Gajahmada. Sampai tengah malem, baru dianterin balik ke hotel. Walaupun cuma bentar, tapi tetep berkesan. Seneng deh. Apa karena dibayarin oleh² nya tadi ya makanya berkesan?? Hahaha... *matre* 

Esok hari nya, sebelum berangkat ke bandara, gw sempet jalan ke Bunderan Untan karena kebetulan jaraknya deket dengan hotel, seperti biasa cuma buat foto². Dalam perjalanan ke bandara, ga sengaja nemu wihara baru, guedee deh. Lagi² gw sempetin buat mampir bentar sekedar jeprat jepret . Duh, narsisnya emang udah stadium lanjut ya! Hihihi...

Vihara Vajra Bumi Kertayuga
Patung Gatau Namanya :D
Patung Dewi Kwan Im
Bunderan Untan
Dan siang itu akhirnya gw harus balik ke Jakarta. Meninggalkan Pontianak yang cuma bisa gw nikmatin semalam saja! *halah*. Terima kasih banyak buat KD dan mas Helmi yang udah mau direpotin ama gw. *cipok satu²*

Monday, December 17, 2012

Menggigil di Kejajar, Wonosobo

Setahun yang lalu, kebetulan gw sekeluarga ada urusan mendadak yang mengharuskan kami pergi ke Kejajar, Wonosobo. Kejajar merupakan salah satu kecamatan di kabupaten Wonosobo, Jawa Tengah. Itu kali ketiga gw menginjakkan kaki di Wonosobo. Yang pertama, waktu gw masih SMA, gw diajakin pacar n temen²nya buat tanding maen bola disana. Touring motoran gitu, asik deh! :D Nah yang kedua sih sebenernya cuma lewat doang, waktu gw berdua pacar (bukan pacar pas SMA, tapi pacar pas udah kerja) on the way ke rumahnya di daerah Kutoarjo. Jadi 2x kesana dengan 2 pacar yang berbeda. Hahaha... *tepokjidat*

Karena udah pernah kesana sebelumnya, gw jadi punya bayangan gimana kondisi daerahnya. Yang jelas udaranya dingin banget. Gw yang punya alergi dingin jujur agak males untuk datengin tempat² dingin begitu. Klo ga terpaksa karena ada urusan sih ogah deh. Tapi ga bisa dipungkiri, pemandangan nya bikin gw melongo. Pemandangan Gunung Sindoro, sumpah keren deh! Walaupun perjalanannya agak bikin kepala kliyengan karena jalannya yang berkelok², tapi pemandangannya yang menawan berhasil menghibur gw selama perjalanan. 

Nih, beberapa penampakan indahnya pemandangan disana. Foto diambil pake kamera hp gw (iphone 4), dan ngambilnya pun dari dalam mobil. Coba pake DSLR, pasti hasilnya lebih oke :) 
Gunung Sumbing (thanks mas Zachflass ralatnya :D)

hamparan tanaman kol dan bukit berkabut

Akses menuju Kejajar, Wonosobo

Waktu itu sebenernya gw dan keluarga ga berniat buat nginep, cuma ngurus sesuatu sebentar dan niatnya langsung turun gunung alias balik. Tapi ternyata orang yang mau kita temui lagi ada acara jadi terpaksa kita nunggu di rumahnya. Dan malesnya, ga jelas tuh orang baliknya jam berapa. Karena memang kesitunya susah, jadi kita putuskan buat nunggu sampe orangnya dateng. Jam berapa pun itu. Bener aja, si bapak baru  muncul sekitar jam 11 malam, dan setelah urusan kita beres, beliau ga mengijinkan kita balik karena kabut udah tebal. Wakwauuu...!!! Nginep di rumah orang yang letaknya di kaki Gunung Sindoro itu ga banget buat gw. Sore sekitar jam 4 aja kabut udah mulai turun. Ambil air wudhu aja berasa pake air es. Menggigil lah gw disana. Kebayang ga sih gimana klo tengah malem tiba² gw harus pipis???? Huhuhu... Tidaaaaakkk...!!! Ok ok tenang, bentar lagi juga pagi kok (ngehibur hati). Coba merem, ga bisa. Mau maen hp, internet-an atau chatting, ga ada sinyal. Bener² waktu berasa berjalan begitu lambat. Arrgghh..!!!

Tapi begitu terdengar adzan shubuh, pagi menjelang, matahari muncul dari balik Gunung Sindoro, seperti biasa, warna oranye sunrise selalu sukses bikin langit terlihat begitu indah. Speechless. I love Sunrise. I really do. ♥♥♥

Sunrise dari balik Gunung Sindoro :)

Thursday, December 13, 2012

Positive Thinking kepada Allah SWT...


Tadi pagi gw di bbm-in temen, sebutlah namanya Ardy, ga ada kata apa², cuma emoticon "sad face" aja, gw udah ngerti maksudnya, karena kemaren gw udah sempet bbm-an sama dia. Jadi Ardy ini baru aja pindah ke kantor yang lebih deket dengan homebase nya. Tapi ternyata bos baru nya agak "ga asik". Tiket liburan ke China yang rencana nya bakal dia gunain Januari ntar, terpaksa harus batal karena bos nya yang ga ngasih ijin cuti dengan alasan ada pekerjaan yang urgent. As a friend, pasti lah gw kasih saran supaya dia ngomong lagi ke bos nya itu, atau minta tolong temen sekantor yang kira nya bisa gantiin kerjaan dia, eh ya kan sapa tau ada yang mau bantu, ternyata hasilnya nihil. Pas dia bbm tadi, gw cuma bisa bilang "yasudah lah, sekarang ga ada cara lain lagi selain lo coba ikhlas, insya Allah ntar diganti yang lebih baik dari Allah, dan jangan lupa selalu ber-positif thinking sama Allah"

Cerita yang hampir sama juga terjadi sama temen gw yang lain, dia terpaksa harus merelakan tiket jalan² ke Bangkok yang udah dia beli jauh hari, plus uang booking hotel yang udah dia bayar lunas, karena ga dikasih ijin sama ibu nya. Alasan nya, karena ibu nya ga suka dia terlalu sering traveling, uangnya dibuang², si ibu pengen anaknya ini nabung buat beli rumah, buat masa depan nya. Waktu dia cerita ke gw, ya gw juga cuma bisa bilang yang sama kayak yang gw bilang ke Ardy, "yasudah lah ikhlasin aja, ntar pasti dapet ganti yang lebih baik"

Orang pasti mikir, why does it look so easy for me to just say those words to them?? Salah banget! Ga gampang buat gw sampe akhirnya gw bisa sampe pada titik yang kayak sekarang. Prosesnya luamaaaaaaaaaaa. Gw pernah ngalamin yang sama kayak mereka, bahkan mungkin lebih parah. Bayangin, dulu sekitar kurleb 5 tahun yang lalu, di kantor ada kabar bahwa semua pegawai bakal dapet bonus yang jumlahnya lumayan gede, dan bener ga berapa lama bonus itu cair, gede jumlahnya buat gw pribadi. Seumur² ga pernah dapet rejeki segede itu. Sampe 8 digit! Udah gitu cairnya pas banget, di bulan Ramadhan, di saat semua orang lagi getol²nya cari duit buat persiapan lebaran. Begitu duit masuk rekening, gw langsung belanja ini itu, bagi² ke adek², bla bla bla (saking hebohnya). Tapi ternyata, tanpa disangka, ada kabar klo bonus itu salah sasaran. Kata "bos tertinggi", kantor gw belum layak dapet bonus juga seperti kantor lain karena dianggap kantor gw ini baru. What the...???!!! Dan duit bonus yang udah terlanjur masuk rekening, harus dibalikin! Bisa bayangin gimana perasaan gw waktu itu? Jengkel, kesel, sedih, semuanya campur aduk jadi satu. Pengen gw bakar kantor. Pengen gw suratin tuh "bos tertinggi". Gw mikir kenapa ga adil begini, toh kita sama² kerja, kantor lain dapet kenapa kantor gw ga? orang lain dapet kenapa gw ga? sapa juga yang mau ditempatin di kantor baru yang belum layak dapet bonus?

Tapi semua pertanyaan itu justru bikin hati gw makin resah, ga akan ada hal positif yang bisa gw dapet. Yang ada malah gw jadi males kerja, berbuat sesuka² di kantor. Dari situ gw mulai sadar, bahwa apa yang selama ini gw lakuin cuma sia². Buang energi. Bikin capek fisik, capek hati. Klo toh memang duit itu bukan hak gw, kenapa harus gw paksain buat jadi milik gw. Akhirnya gw belajar nglurusin niat gw lagi, gw kerja ini buat apa sih? Gw kerja semata² karena ibadah kepada Allah SWT. 

Percaya deh, di dunia ini ga akan ada yang sia². Setiap kebaikan yang kita kerjakan, ataupun keburukan yang kita lakukan, semuanya pasti ada balasannya. Allah SWT sayang seluruh umat-NYA, setiap musibah dan cobaan yang datang ke hidup kita, semata² hanya untuk kebaikan kita. So, yuk ber-positive thinking kepada Allah SWT. Semoga hidup kita senantiasa diberkahi, amin! ☺

 

Monday, December 10, 2012

Kuta, I Miss You

Hai hai... setelah weekend yang unfortunately harus gw isi dengan bedrest karena sakit, akhirnya gw balik lagi nulis di blog :( Sempet dapat ide mau nulis ini itu, tapi pas udah ngadep komputer malah mendadak pengen nulis tentang Kuta. Iya nih, gw kangen Bali, kangen Kuta, kangen kesana lagi. *nangis* 

Selain itu gw emang beach lover a.k.a pecinta pantai. Dan tentu saja, udah wajib hukumnya buat masukin Kuta ke dalam list "Pantai Yang Wajib Dikunjungi". Gw sebenarnya telat banget baru bisa ke Bali. Yaitu sekitar 2 tahun lalu. Jaman masih sekolah dulu, waktu perpisahan SMA, gw ga dikasih ijin sama orangtua ikut wisata ke Bali, lagi-lagi karena overprotektif nya orangtua gw. Tapi ga masalah, karena sejak 2 tahun lalu sampe detik ini, gw udah 5x ke Bali. Horeeee...!!! (langsung kejar target ceritanya) :D

Setiap kali ke Bali, gw ga pernah absen buat sekedar nongkrong di Kuta. Ga ngapa²in, ya bener² nongkrong aja gitu. Duduk diatas pasir sambil menikmati ombak dan semilir angin pantai. Nyaman deh rasanya! Klo nongkrongnya lagi bareng temen² banyak ya paling banter gw maen air, haha hihi sambil foto², ngebahas pengunjung lain (hobi deh!), atau nongkrong di pasir sambil ngemil n ngopi. Tapi klo cuma berdua, cukup duduk manis di pantai. Makanya koleksi foto gw pas di Kuta malah lebih sedikit dibanding obyek wisata lain di Bali. 

nongkrong jam 1 dinihari :D
Eh btw, ada yang suka nonton Bondi Rescue ga? Gw ga apal sih setiap hari apa aja, tapi gw hampir selalu nonton acara ini, di Starworld. Acaranya tentang kehidupan para lifeguard di pantai Bondi, Australia. Nah, ada beberapa episode yang ngebahas tentang Bali. Jadi beberapa lifeguard dari Bondi dikirim ke Bali dalam rangka berbagi pengalaman ke para lifeguard di Kuta, Bali. Disitu gw lihat beberapa lifeguard di Kuta yang berbadan kekar, ihirr ♥ Tapi heran, beberapa kali nongkrong disana kok gw ga pernah lihat ada penampakan para lifeguard berbadan kekar itu ya. *tepokjidat*

pose sejuta umat, haha!
Menurut gw, waktu paling asik buat nongkrong di Kuta itu pas abis maghrib. Ga terlalu rame, dan belum terlalu gelap juga. Cuma yang suka bikin bete, susahnyaaaaa cari tempat parkir! Pas pertama kali ke Bali sih gw nginep di daerah poppies, jadi tinggal jalan kaki juga sampe di pantai. Klo nginepnya ga di daerah kuta ya siap² aja pusing cari tempat parkir.

Kapan ya gw bisa ketemu Kuta lagi? *mewek*

Thursday, December 6, 2012

Senja di Losari

Makassar buat gw adalah kota yang memiliki cerita dalam hidup gw. Cerita apakah itu?? Agak norak sih, tapi buktinya sampai sekarang gw masih inget, bahwa gw pernah punya mantan pacar yang asalnya dari kota ini. Yaelah curcol, kayak abege aja gw. Inget umur woy inget umuuurr...!!! Hahaha... Begitulah kira-kira kenapa Makassar menjadi sangat menarik buat gw. Hiks.. *lap ingus*

Sekitar awal Oktober kemarin, gw ber-kesempatan untuk bisa mengunjungi Makassar. Tujuan yang pertama kali pengen gw datengin tak lain dan tak bukan adalah Pantai Losari. Tiap kali browsing dan lihat foto-foto nya kok kayaknya bagus. Sepertinya Pantai Losari ini merupakan ikon kota Makassar, seperti hal nya Jakarta punya Monas atau Singapura dengan Merlion Statue nya. Bener ga sih? CMIIW :D

Siang itu gw ber-4 dengan temen, mutusin buat nongkrongin sunset di Pantai Losari, karena sampai di lokasi masih kesiangan, akhirnya kita mampir dulu ke Benteng Fort Rotterdam, yang letaknya ga jauh dari Pantai Losari. Tiket masuk resmi nya sih ga ada, cuma kita disuruh ngisi buku tamu gitu trus diminta semacam 'sumbangan sukarela'. Waktu itu kita kasih 20rb. Benteng ini merupakan peninggalan dari Kerajaan Gowa, yang awalnya bernama Benteng Jumpandang (Ujung Pandang), setelah direbut oleh Belanda kemudian namanya diganti menjadi Fort Rotterdam. Bagi yang suka berwisata budaya kayak gw, coba deh berkunjung ke benteng ini. Recommended!


Begitu udah dekat waktunya sunset, kita pun meluncur ke Pantai Losari. Lumayan ngos-ngosan karena kita jalan kaki dari Benteng Fort Rotterdam. Sampai di lokasi ternyata sedang dilakukan beberapa pembangunan di wilayah pantai. Gw mikir lumayan sepi lah untuk ukuran tempat wisata yang menjadi ikon suatu kota, ternyata pikiran gw salah besar! Karena semakin sore semakin banyak pengunjung berdatangan, dari yang tua sampai yang muda, tumplek blek disitu. Gimana mau foto-foto klo rame begini. *tepokjidat*

Foto dibawah kita ambil sekitar jam 16.30 WITA, lihat aja tuh matahari nya masih tinggi kan? Dan belum banyak penampakan manusia lain. Hehehe...


Nah klo foto yang ini kita ambil pas momen sunset. Kita 'ngesot' dari kerumunan manusia lain. Menuju ke sebelah kiri pantai, ke arah Masjid gede di kawasan Pantai Losari.


This is it, Masjid Amirul Mukminin di sebelah kiri Pantai Losari. Masjid nya gede dan baguuuusss banget. Bersih luar dalam. Keren deh! Kita juga sholat berjama'ah di masjid ini.


Jujur hati gw nancep di Makassar. *lebay* Gw jatuh cinta dengan keramahan orang-orangnya, dengan logat bicara nya, dengan budaya nya, dengan kuliner nya, aaahhhh gw cinta!!! Dalam hati gw berdoa, semoga one day, gw bisa kesini lagi. Dan Allah ngejawab doa gw,,,,, bulan November lalu teman bilang klo ada promo tiket murah dari Airasia dalam rangka pembukaan rute baru CGK-UPG, cuma 5rb saja! Dan gw pun dapet! Horeeee..!!! *koprol* *salto* *kayang*

Wednesday, December 5, 2012

Jaga Attitude Saat Kita Traveling ke LN..!!!

Kenapa gw pake 'tanda seru' di judul, karena jujur gw gemes banget sama traveler dari Indonesia yang kelakuan nya di LN suka sembarangan. Klo jalan² ke LN pasti lah mereka ngeliat kita sebagai orang Indonesia, ga mungkin dong ngeliat nama kita siapa, nama orang tua kita siapa, alamat dimana, marganya apa, they just see us as an Indonesian! Jangan sampai di LN sana, orang kita ini terkenal punya bad attitude. Ngenes aja dengernya. Gemes plus lemes. *apasih* 

Gw pernah punya pengalaman yang ga enak banget sewaktu gw jalan ke Singapura. Gw pernah cerita di posting sebelumnya klo gw dan 2 temen gw nginep di ABC Backpacker Hostel di daerah Bugis. Pemilik hostel itu kebetulan keturunan Tionghoa dan bisa berbahasa Melayu (seperti bahasa Malaysia). Hostel itu memang bersih banget. Lantai nya kinclong, kamar mandi bersih, dapur licin, pokoknya semua bersih dan rapi. Setiap hari ada yang bertugas ngepel lantai dari ujung ke ujung. Bahkan selama gw disitu, hampir selalu gw nyeker klo lagi di hostel. Saking bersih dan nyaman nya.

Nah, pada suatu pagi yang cerah, salah satu temen gw, Hasbi ke dapur buat bikin roti bakar dan kopi, karena kebetulan di hostel itu memang disediakan menu sarapan sederhana itu. Setelah selesai bikin roti bakar dan kopi, dia pun balik ke kamar dan menikmati sarapan di kamar. Setelah sarapan kelar, dia balik ke dapur lagi buat cuci piring, apesnya di dapur udah ada beberapa gelas, cangkir dan piring kotor menumpuk begitu aja. Dan apesnya lagi, disitu udah ada si Empunya hostel, encik² umur setengah baya yang lagi beberes di dapur. Sambil ngomel yang ga jelas kata²nya. FYI, hostel itu memang menyediakan segala peralatan dapur, tapi kita juga yang berkewajiban mencuci nya setelah menggunakan. Begitu lihat ada Hasbi disitu, encik² tadi nanya dari mana asalnya, langsung dia jawab dari Indonesia. Lalu encik² tadi cerita klo banyak orang Indonesia yang nginep di hostel itu tapi pemalas, udah beberapa kali dia nemuin orang yang ga mau nyuci piring, cangkir dan gelas kaya gitu, main taroh aja di dapur! Lho kok tau klo pelakunya dari Indonesia? Ya eyalahh tau, wong di setiap sudut hostel itu dipasangin camera! Berasa gubrak banget deh pas denger encik² itu cerita, antara sedih dan kesel. Akhirnya karena ga enak, Hasbi pun nyuciin semua piring, gelas dan cangkir kotor di dapur. Sepele kan? Tapi bikin nama negara kita ini tercoreng toh?

Pengalaman ke-2 gw yang ga enak adalah waktu gw berbelanja di pasar di daerah Phuket. Waktu itu kita berniat cari kaos buat oleh². Beberapa kali masuk ke toko pasti si penjaga toko langsung nanya "from Indonesia?". Trus pas kita jawab iya, mendadak si penjaga toko males gitu ngelayanin, ditanya harga eh jawabnya males²an. Kita taunya pas di salah satu toko yang penjualnya bertampang India. Dia bilang ke kita (dalam bahasa inggris dan rada nyolot), klo orang Indonesia itu nawarnya bikin emosi, trus udah gitu ga jadi beli. Bete bete bete...!!! Kita kan kesitu berniat belenji²...!!! Bawa duit lho kita...!!! *songong*. Mungkin sih sebenernya sah² aja ya nawar, tapi mbok ya jangan kebangetan juga kali, sampai akhirnya kita orang Indonesia di cap kayak gitu. Sebel kan? :(

So please, buat kalian semua yang hobi traveling, ayo dong jaga nama baik negara kita saat kita berada di LN. Jangan sampai bad attitude yang pernah kita perbuat membawa dampak buruk buat traveler yang lain. *curhat*

Tuesday, December 4, 2012

Nyebur di Latuppa


Latuppa
Pasti belum pernah denger nama Latuppa? Itu adalah nama air terjun yang terletak di kelurahan Latuppa, Kecamatan Wara, kota Palopo, Sulawesi Selatan. Salah satu tempat tujuan wisata di kota tersebut. Air terjun ini mempunyai 3 tingkatan, dan berada di kawasan perkebunan kakao. Tempat wisata ini dikelola oleh Pemda setempat. Dan harga tiket masuknya bikin gw melongo, cukup Rp. 500,- saja! Asik kan? Akses menuju kesana tidak terlalu susah, jaraknya dari pusat kota Palopo hanya sekitar 9km atau sekitar 10 menit ditempuh menggunakan kendaraan pribadi, atau bisa juga menyewa jasa ojek maupun pete-pete (sejenis angkutan umum seperti mikrolet). Namun, dari tempat parkir kendaraan, kita masih harus berjalan kaki menuju air terjun tersebut.

 Memasuki daerah perkebunan yang sepi (menurut gw sih lebih cocok hutan :D) dan tidak berapa lama kita akan bisa menjumpai air terjun tingkat pertama. Karena waktu gw kesana pas hari Minggu, jadi lumayan rame, banyak pemuda pemudi yang lagi pada asik mandi di kawasan air terjun nya. Agak bete sih, jadi ga bisa ngapa²in. Teman kita Munawir (biasanya kita panggil Awie') yang tinggal di Palopo, ngajak kita untuk naik ke puncak berikutnya yang katanya lebih sepi dibanding air terjun tingkat pertama. Excited dong dengernya! Begitu mulai ngikutin dia yang makin masuk ke dalam area perkebunan, makin susah jalannya, karena kita harus menyusuri jalan bebatuan di aliran sungai nya. Makin lama makin menanjak, makin terjal, licin, huff..!! Kecapekan jalan, kita pun beristirahat sebentar sambil main air yang bening banget. Dingin, segar, dan benar² masih alami. Dalam hati gw mikir, klo di Jakarta ini udah jadi apaan yak :D. Puas main air di air terjun tingkat kedua, kita pun masih penasaran dengan tingkat tertinggi nya. 

Latuppa tingkat pertama
Akhirnya dengan perjuangan yang panjang (ini asli ga lebay), kita pun sampe di air terjun tingkat tertinggi. Kenapa gw bilang ga lebay? ya karena memang akses keatasnya susaaaahh banget. Mesti jalan pelan², gandengan ama teman lain klo perlu, biar lo ga sampe kepleset. Karena kita tuh harus loncat dari batu satu ke batu yang lain dimana batu² itu ada di aliran sungai nya. Batu yang licin karena berlumut, basah karena ada aliran air sungai, plus batu yang bergoyang karena posisi nya yang ga kuat. Bisa kebayang? Gw aja sampe lepas sendal alias nyeker!

Sampe di air terjun teratas, emang bener sepi. Gw cuma liat sekelompok pemuda ABG yang unyu². Mereka lagi asik ngemil setelah puas nyebur di air terjun. Nah giliran kita nih yang nyebur. Ihiiirr...!! 3 temen gw yang duluan nyebur, ga pake lama, langsung lepas celana and byuuurrr...!!! Jujur gw masih rada parno sama hewan² apa yang ada di dalam air nya, tapi melihat usaha gw yang ga mudah buat sampe keatas, akhirnya gw nekat juga nyebur. Asiiikk....!!! Si Awie, kita kasih tugas jeprat jepret aja dari atas bebatuan :p

Nyebur di tingkat ketiga

Serunya nge-Bolang di alam.



Monday, December 3, 2012

Bekpeking Pertama Kali

Kata Trinity di bukunya The Naked Traveler (TNT), klo mau bekpekingan ke luar negeri pertama kali, Singapura lah destinasi terbaik. Kenapa? karena selain negara nya yang kecil, dekat, petunjuk disana juga mudah, jadi dijamin ga akan gampang kesasar. Nah waktu pertama kali mau coba bekpekingan ke luar negeri, sebenernya tujuan pertama gw adalah Phuket, tapi setelah baca buku itu, gw coba ikutin dan ganti destinasi. Akhirnya ke Singapura lah gw bareng 2 temen gokil gw, Hasbi dan Danang. Dengan berbekal buku karya Claudia Kaunang yang berjudul "Rp. 500rb Keliling Singapura" dan tiket promo Airasia, kami pun terbang ke Singapura.

Mulai dari berangkat sampe tiba di Changi International Airport semuanya lancar aja. Sampai pada akhirnya kita harus beli tiket MRT. Bingung lihat mesin, kita ngintip orang lain gimana cara pake tuh mesin. Setelah agak sedikit mudeng, kita pun coba masukin duit kertas, pencat pencet kok duit kertasnya keluar mulu, usut punya usut rupanya tuh duit nominalnya kegedean, bayangin aja mau bayar tiket seharga SGD 3 kita pake 1 lembar SGD 100. Jelas aja dimuntahin ama tuh mesin. Jadi lah kita tukar uang pecahan nominal lebih kecil di loket bandara. Setelah itu semua kembali berjalan lancar sampai kita arrived di Bugis station. Keluar dari station kita pun mulai buka peta Singapura yang ada di buku, untuk lihat petunjuk how to reach our hostel yaitu ABC backpacker hostel. Kalo di petunjuk sih cuma 5 menit by walking dari station, lah ini kok kita sampe muter² ga nemu juga! Gawat nih pikir gw. Kaki udah lecet, betis bengkak, punggung udah bongkok! Setelah beberapa kali nanya, akhirnya kita pun dapat petunjuk yang jelas. Kenapa sampai beberapa kali? karena beberapa orang yang kita tanya ternyata ga ngerti bahasa inggris, capedeh! *tepokjidat*

Mesin buat beli tiket MRT :D
Setelah ketemu tuh hostel, kita pun langsung check in. Ketemu dengan resepsionis yang ramah asal Philipina. ABC Backpacker ini jadi salah satu hostel yang reccomended yang diulas di buku Claudia Kaunang. Selain tempatnya di pusat kota, hostel ini juga dekat dengan station, jadi mudah akses kemana². Waktu itu kita pilih 4-bed dormitory, karena yang lain penuh, dengan rate SGD 26. Sekamar dengan bapak² asal Philipina juga yang udah langganan disitu. Tapi si Bapak lagi ada kerjaan ke KL jadi kamar kita kuasai penuh. Asik! :D. Malam berikutnya kita pindah ke Private Room dengan rate SGD 60, lebih murah karena kita bagi 3. Nah malam berikutnya kita pindah lagi ke 6-bed dormitory yang harganya SGD 24. Begini nih nasibnya klo nginep di hostel tanpa booking terlebih dahulu. Tapi gapapa, seru juga jadi bisa kenal banyak orang. Itulah enaknya, bisa berbaur, bahkan kaya 2 temen gw ini, mereka sempet nongkrong, ngobrol di depan hostel ama grup musik asal Amerika (mungkin grup ecek² gitu), eh taunya dikasih kenang²an kaos. Yang seru lagi pagi² buta ada 2 bule punk, yang badannya penuh tatto n tindik abis pulang dugem (mungkin), mabok berat, ngedumel ga jelas, ebuset! tau² buka baju n celana keluar kamar, jadi cuma pake CD doang gitu jalan² di lorong hostel. Aww aww..!! :p

Satu lagi yang bikin gw betah di ABC backpacker hostel. Mau tau apa? yang jaga malem disitu cakepnyaaaaaaa,,,,uhhh,,,,cetarr membahana badai klo kata Syahrini, haha.. Tuh cowo ber-KTP Singapura tapi keturunan Malaysia, asli cakep, ramah, mancung, mirip suaminya si BCL, Ashraf Sinclair :D. Nama si cowo ini lebih keren sih, Vinz ♥♥

Duh, cakepnya ♥♥
Hari ke-1 sampai di Singapura, kita cuma jalan² ke Bugis Junction dan Night market nya doang, karena kita sampai disana pas malam hari. Baru keesokan hari nya kita mulai keliling. 

Hari ke-2, kita ke Merlion Statue, Esplanade, dan sekitarnya, makan eskrim uncle di depan Esplanade, foto², trus balik karena kebetulan hari itu Jumat, 2 temen gw mesti sholat Jumat. Lalu makan siang di restoran di dekat masjid, namanya Singapore Zam Zam, menu favorit kita adalah nasi goreng dan mie goreng, karena porsinya besar dan..... termurah! Haha... Besok hari nya kita balik makan disitu lagi, besok hari nya juga, malam nya juga, ternyata selain murah, gw juga tergoda dengan pelayan nya yang sumpah miriiiiiiippp bener ama Ridho Rhoma. *meleleh*

ohh Ridho-kuuuu ♥♥ (abaikan pemuda bertopi ya!)
Menu Andalan : Nasi dan Mie goreng Bilis :D

Hari ke-3, kita ke Chinatown n Little India, cuma market gitu doang sih, klo yang bawa duit banyak sih gw yakin tergoda buat belenji², beda ama kita yang modalnya pas²an, jadi cukup lihat² aja :D. Lalu kita ke kuil hindhu, lupa namanya. Lanjut ke Little India, secara gw suka dengan budaya India, jadi gw menikmati aja jalan di sepanjang toko yang "India banget", aroma rempah² yang kuat, ketemu orang²nya yang hobi ngerumpi pake hp (kaya pulsa bener deh!). Tentu saja ga ketinggalan kita juga masuk ke Mustafa Centre, tempat belanja yang super duper gede, menyediakan apa aja, dan buka 24 jam! Kita beberapa kali kesitu tapi tetep aja ribet cari jalan keluar. *tepokjidat*. Disitu lah surga bagi para turis, karena kita bisa dapetin oleh² seperti coklat dan parfum dengan harga yang murah.  Malamnya, kebetulan pas satnite kita jalan ke Orchad Road, nongkrong disana, duduk aja sambil ngeliatin orang lalu lalang dengan gaya yang macem². 

Kaya Pacaran ihhh *ganjen*

Pose Entah Apalah ini -__-
Hari ke-4, packing dan siap² balik ke Jakarta. Agak cemas sebenarnya karena waktu itu pas lagi rame²nya asap tebal akibat letusan gunung Merapi, Jogjakarta. Dan menyebabkan beberapa maskapai penerbangan men-delay, bahkan meng-cancel penerbangan sampai batas yang ga jelas. Untungnya kita dapet konfirmasi dari pihak Airasia bahwa penerbangan menuju Jakarta tetap berangkat. Alhamdulillah :)

Sebenernya sih jalan² ke Singapore, menurut gw pribadi langsung berasa antiklimaks ketika kita sudah dapetin foto di depan Merlion Statue. Entah kenapa rasanya jadi ga pengen kemana² lagi. Cukup aja punya oleh² foto di depan Merlion Statue. Ya ga sih? Hihihi... Tapi, kesempatan untuk dapat pengalaman baru, melihat tempat baru, ketemu orang baru, merupakan sesuatu yang terasa beda dan menyenangkan tentunya :)