Monday, November 26, 2012

Traveling ke Palopo

Tiba di Palopo pagi buta sekitar jam 4.30 WITA bikin gw ga bisa liat dengan jelas situasi kota itu. Begitu pagi mau jalan ke kantor tempat gw tugas selama disana, baru deh gw liat. Oh begini to Palopo. Gimana coba?? sok misterius aja gw *tepokjidat*. Kota nya sepi, tapi tertata rapi, jalan lebar dan kendaraan entah mobil, motor, cuma dikit. Eh ada becak juga lho disana. ☺ Banyak pohon di kanan kiri jalan, adem deh. Gw cuma jalan kaki doang buat sampe ke kantor, sekitar 10 menitan lah klo jalan nya sante. Jalan kaki disana cukup aman karena memang jalanan sepi.

Penampakan Jalanan di Palopo
Selama disana gw ama temen² nginep di hotel Awana, hotel baru yang bentuknya lebih mirip kamar kos, tapi sangat bersih, fasilitas lumayan dan tentunya harga yang sangat terjangkau. Kamar standar dengan fasilitas TV (all channel), AC, 1 single bed, kamar mandi dengan shower, dan dapet sarapan tiap pagi cuma seharga 200rb aja, itupun masih dikasih diskon 20%. Sarapan sih emang super seadanya, kayaknya tuh orang hotel beli nasi bungkus di warung samping hotel deh, tinggal nambahin teh/kopi doang buat dikasih kita, wkwk...

Penampakan Hotel Awana Palopo
Tapi asli recommended kok, nyaman dan posisi nya emang di tengah kota jadi gampang klo mau kemana², cari makan di sekitar hotel juga gampang karena banyak warung. Staf hotel nya juga ramah², so helpfull, bahkan tiap pagi gw di telpon ke kamar, ditanyain sarapan nya mau dianter sekarang atau ntar, trus minum nya teh atau kopi. Mayan kan, itung² bangunin gw biar ga telat ke kantor. Yang lebih keren, pas baru sampe gw agak bingung nih nyari setrikaan karena gw paling ga bisa pake baju kusut, gw minta tolong mas² resepsionis yang klimis dan ber-tindik supaya dicariin setrikaan, ga lama gw balik kamar, eh ada yang ngetok pintu, rupanya mas² berbadan kekar pake baju sekuriti nganterin setrikaan yang masih panas, dan dia menawarkan diri buat nyetrikain baju gw, wow! badan kekar gitu mau nyetrikain baju, top banget yak! wkwk... tapi gw tolak dan akhirnya gw setrika sendiri. Setelah selesai mau gw balikin, gw tanya charge nya berapa, si mas resepsionis klimis tadi bilang "gausah mbak, gratis aja" (sambil senyum manis). Wahh, sesuatu banget toh??!! *logat Makassar* hahaha...

Hari pertama gw disana cukup menyenangkan, dan makin bikin gw penasaran ada apa lagi disitu. Suasana kota yang tenang, bersih, udara segar, orang yang ramah, hmm at least selama seminggu disana gw bisa bebas dari yang namanya macet dan polusi ibu kota.

No comments:

Post a Comment