Friday, November 30, 2012

Teman Jalan Asik

Yak, gw bakal share siapa aja teman jalan asik gw. Mostly sih cowok karena ternyata susah cari teman jalan cewek yang sehati. Entah kenapa banyak ribetnya klo jalan sesama cewek. Takut item lah, capek lah, takut lah, ini lah, itu lah. Halah! :D. Langsung aja gw tampilin profil teman² jalan gw yang super asik.

1.  Hasbi
     Gw jalan ama dia waktu pertama kali gw mulai traveling, yaitu ke Singapore. Anaknya ga rempong,  santai, seru, dan mau diajak susah. Cocok diajak backpacker-an karena klo jalan cepet banget. Mandi juga cepet, makan cepet, semuanya cepet deng! Hahaha... Cuman satu yang nyebelin, dia ini ga bisa nahan laper, lagi seru²nya jalan eh udah ribut minta makan. *tepokjidat*. Karena sekarang dia udah pindah ke Jambi, jadi agak susah mau traveling bareng.


















 2. Danang
     Pertama kali jalan sama dia juga ke Singapore, barengan ama Hasbi. Bareng lagi pas kita ke Phuket. Tipikal yang seru, asik, dan ga ribet juga. Dia ini selalu ngikut ide yang lain, hampir ga pernah punya ide sendiri, sukanya iya-iya doang, asal hayukk aja pokoknya. Yang suka bikin sirik, dia ini tajir, duitnya segerobak, jadi setiap kali jalan pasti dia lah yang belenji² paling banyak, tanpa mikir panjang. Oya, satu lagi, Danang ini klo mandi lamaaaaaaaaaaaaa... suka nyanyi² berisik di kamar mandi. Huh!













 
3. Panca
    Jalan sama dia waktu ke Phuket. Sebenernya dia ini ga cocok jadi backpacker. Bayangin aja, kita jalan ngegendong backpack, eh dia bawa koper, kita ke pantai pake kaos, dia pake kemeja plus tas kulit. Apacobaaaaa???!!! Tapi anaknya seru, asik, konyol, sangat menghibur (badut kali ahh!). Panca ini kebalikan dari Hasbi yang gampang laper. Dia bisa bela²in ga makan, demi belenji². Mending klo belenji nya buat dia sendiri, ini buat oleh² temen² dia. Stres ga tuh? Klo gw sih ogah! Hahaha... Nah dia ini mandi nya juga lama, dandan lama, pilih baju lama, aaaarrrrrgghhh....!!!


















 4. Latip
     Beberapa kali gw berkesempatan jalan ama dia, anaknya ga ribet juga, ga suka ngeluh, ga gampang capek. Hampir sama lah kaya gw. Makanya cocok. Dia ini tepat waktu banget. Klo janjian jam 5 pagi, ya jam 5 pagi itu lah dia bangunin gw. Pernah waktu di Pontianak, shubuh² ngajakin jalan². Ngapeiiiiiinnnn coba!! Kebetulan kita berdua suka ngemil. Bawaan nya mau jajan aja. Selalu penasaran sama makanan yang baru kita kenal. Oya, satu lagi, dia penyuka kopi, jadi lumayan sering ngopi bareng kayak waktu di Kuching :D













 5. Heri 
     Dia ini tampangnya emang lugu, polos kayak anak ga punya dosa. Tapi klo udah ngomong suka bikin kesel sekaligus ngakak. Pada dasarnya Heri ini asik, diajak kemana aja juga mau. Ga rewel, ga banyak maunya. Pernah waktu jalan ke Bali ama dia, dia nyebut BEDUGUL jadi BEGUDUL, nyebut es DALUMAN jadi DELAMUN. Udah dibenerin berkali² tapi tetep aja salah. Enaknya, si Heri ini gampangan, klo misal bayar makan suruh pakai duit dia dulu, dia nurut aja. Hahaha... 



6. Iprih
    The one and only teman jalan gw yang ber-jenis kelamin Wanita! Kudu miris atau bangga yak? Hihihi... Dua kali jalan ama dia, dan kedua²nya ke Bali. Kita berdua sama² pecinta pantai dan laut. Padahal ga ngapa²in, ga berenang, ga snorkeling, apalagi mancing :D Trus ngapain ke pantai? Ya nongkrong aja, leha² diatas pasir sambil ngopi, menikmati hembusan angin laut, memandangi hamparan laut biru yang luas, sambil sesekali ngomongin pengunjung pantai yang lain. Hahaha... *tetep*. Dia ini juga hampir mirip Hasbi, gampang laper dan harus makan tepat waktu. Ngrepotin deh! Padahal sebagai seorang backpacker sejati (uhukk!), kita kan harus bisa berhemat semaksimal mungkin.















Nah, itulah profil dari 6 teman jalan gw yang udah terbukti asik. Dan bikin gw kangen buat jalan lagi bareng mereka. Thanks ya udah jadi teman jalan yang memuaskan! Hahaha... jijik amat ya bahasa gw. Ya pokoknya kalian keren deh! Miss you all...!!! *cipok satu²*

Thursday, November 29, 2012

Ngintip Kuching

Kuching disini maksudnya adalah salah satu kota di negara bagian Sarawak, Malaysia. Merupakan kota terluas dan terbanyak populasi nya di Sarawak. Karena kebetulan Bulan Agustus kemarin, bertepatan dengan bulan Ramadhan gw dapet tugas ke Sanggau, Kalimantan Barat, akhirnya gw dan 5 temen yang semuanya cowok nyempetin buat jalan-jalan ke Kuching. 2 orang temen bareng dari Jakarta, Latip dan Heri, sedangkan 3 orang lagi dari Sanggau, yaitu Lutfi, Dedi, dan David. Dengan menyewa mobil plus sopir, akhirnya hari Sabtu pagi sekitar jam 8 kami pun berangkat menuju Kuching. Perkiraan perjalanan darat sekitar 3jam, karena jalanan yang rusak parah. Sejauh mata memandang yang bisa gw lihat adalah hutan dan jalan yang berlobang disana sini. 

Sesampainya di Entikong border, seperti biasa kami pun berurusan dengan kantor imigrasi, untungnya semua berjalan lancar, tanpa ada masalah sedikitpun. Hanya saja agak memakan waktu yang lumayan lama karena kami masuk dengan membawa kendaraan sendiri. Jadi harus mengurus surat ijin ini itu. Setelah menunggu sekitar 30menit, akhirnya bapak sopir kembali dengan membawa beberapa lembar kertas dan stiker buat ditempel di depan kaca mobil, sebagai tanda bahwa mobil kami masuk secara resmi. 

Setelah tadi menikmati jalanan yang rusak parah, herannya begitu melewati perbatasan, jalanan bagus, tanpa lobang, apalagi rusak. Tanya kenapa? gw juga gatau jawabnya. Hehehe... Begitu mulai masuk wilayah perkotaan, mulai terlihat rame lalu lalang mobil, kanan kiri jalan penuh dengan ruko dan bangunan besar. Terlihat modern dan rapi. 

Begitu sampai di pusat kota Kuching, kami pun mencari tempat penginapan dulu. Singgahsana Lodge lah akhirnya kami pilih, because its strategically located along Temple Street, and Singgahsana Lodge is only 20 steps from the famed Kuching Waterfront and 15 steps diagonally across from the oldest Chinese Tua Pek Kong Temple. Selain itu harga sewa nya juga murah. Waktu itu kami memilih Bunk Bed in Dormitory Style with shared Toilet/Shower. Per orang harga sewanya hanya RM.30. Plus RM.50 buat deposit (yang akan dikembalikan waktu kita check out). Kita juga dapet simple breakfast, bread/toast, coffee/tea/juice, and seasonal local fruit. Lumayan kan? :)

Penampakan Kamar Hostel
Setelah check in dan bebersih, kami pun jalan-jalan menuju pusat kota, nongkrong dan ngabuburit di pinggir sungai Sarawak, sambil cari tempat buat buka puasa. Setelah muter² dan ga menemukan tempat makan (karena semuanya penuh), akhirnya kami pun nongkrong (lagi) di depan mall (lupa namanya). Karena udah terlanjur pusing, kami cuma beli minuman di Sevel. Setelah beberapa lama nunggu, baru kita makan di Kfc. Jauh² kesana cuma makan gituan juga yak! *tepokjidat* 

Waterfront
Satnite-an di negara orang pas bulan puasa, hmm apalagi yang bisa gw lakukan coba? Mentok ga nemu ide, ujung²nya nongkrong di pinggir Waterfront, sambil ngopi. Kebiasaan ga bisa lihat orang yang dandan aneh dikit, dibahas deh, abis itu ketawa ketiwi bareng. Sekitar jam 11 malam kami pun balik ke hostel. Gw sih langsung mandi, sholat, trus tidur. Anak² yang lain nongkrong di loteng, maen bilyar. Esok harinya, para cowok saling cerita klo mereka ga tenang tidur karena ulah pasangan traveler bule yang tidur dengan pakaian seadanya. Hahaha...!! 
Lutfi - gw - David - Latip - Dedi - Heri
Hari minggu, kami memutuskan untuk ga puasa (musafir nih ceritanya :p), kecuali satu temen, Heri, yang tetep kekeuh puasa. Gw berdua dengan Latip keluar buat nyari sarapan yang "nendang" karena sarapan di hostel cuma cemilan buat kita berdua. Hahaha, dasar rakus ya! Kita pun masuk ke McD, pesen menu, lalu duduk di meja pojok sambil mulai makan. Ga lama, salah satu pelayan nyamperin sambil ngasih tau klo gw ga boleh sembarangan makan di luar selama bulan puasa, bisa ditangkap Polisi Syariat katanya! Gw tanya kok yang lain boleh? Katanya, karena gw pakai kerudung, jadi jelas muslim, sedangkan yang lain dianggap non muslim. Wuiiihhh, ngeri amat! Pelayan baik itu pun nyuruh kami ke lantai 2, jadi ga terlihat dari luar. Kita berdua pun terbirit-birit sambil bawa tuh makanan, ngumpet! Ga lucu kan misal gw ditangkap Polisi Syariat sana gara² sarapan di bulan puasa. *nangis*

Sepinya jalanan di Kuching jam 9 pagi, apa kabar Jakarta yak? :p
Setelah sarapan yang menegangkan, gw ama Latip lanjut jalan² seputar kota, foto², dan ga lupa beli oleh². Siang hari nya, kita pun bersiap untuk pulang. Semalam di Malaysia yang ga terlalu berkesan buat gw pribadi, kecuali kejadian hampir ditangkapnya gw ama Polisi Syariat sana cuma gara² sarapan pagi!

Wednesday, November 28, 2012

Jalan-jalan ke Phuket

Bertiga dengan 2 temen rempong, akhirnya sekitar bulan November tahun lalu gw capcuss ke Phuket, Thailand. Bermodalkan tiket promo Airasia yang udah gw booking 8 bulan sebelumnya, lama amat yak?! Hahaha... ya begitulah klo traveler kere kaya gw mau jalan. Mesti hunting tiket promo jauh² hari, itu pun ga gampang lho. Klo ga punya modal koneksi internet cepet sih jangan harap bisa kebagian tiket promo. Apalagi klo ga punya CC alias kartu kredit, karena sekarang booking tiket Airasia melalui web, pembayaran hanya bisa dilakukan dengan CC, kaya gw ini pasti heboh cari pinjeman CC, atau klo jalan-jalan nya bareng temen yang punya CC sih ga masalah. Hehehe... Nah waktu ke Phuket itu kebetulan salah satu temen gw punya CC. Harga tiket promo yang gw dapet waktu itu, sekitar 650rb pp. Murah banget kan? 

Sebelum hari keberangkatan, gw booking hotel dulu lewat Agoda.com, selain harganya lebih murah dari pada booking langsung, kita juga bisa dapet diskon. Tapi ya itu, tetep pembayaran cuma bisa pake CC -__-". Hotel yang kita pilih namanya Sea Sun Sand Resort, hotel bintang 3 yang lokasi nya di Patong beach, Phuket. All rooms are furnished with a fully stocked mini-bar, individually controlled air conditioning, private bathroom with shower and toiletries, satellite TV, Wi-Fi, IDD telephone, non-smoking rooms, umbrella and babycot. Harga per kamar standar double bed sekitar 300rb an klo ga salah, lupa juga gw karena udah lama :D Pokoknya recommended deh. 

Sebenernya kota Phuket nya sendiri itu kecil, untuk city tour sehari pun kelar. Yang memakan waktu lama adalah pergi ke pulau² nya, seperti Phi Phi Island atau pun James Bond Island, 2 pulau paling banyak dikunjungi turis. Gw sendiri waktu kesana cuma sempet ke Phi Phi Island.

Hari ke-1, gw pake buat jalan² di daerah sekitar hotel aja, ke Patong beach, ke Junceylon mall, belenji-belenji, windows shopping, nongkrong di mall sambil ngeliatin orang² yang lewat, trus klo ada yang aneh, kita komenin deh, seru sih bisa ngomongin orang tapi orangnya ga tau. Wkwk..!! 

Patong Beach
Di hari ke-2, baru gw ambil paket tour ke Phi Phi Island. Kita pilih tour yang pake speedboat, karena lebih cepet dan nyaman. Harga per orang sekitar 250rb. Sudah termasuk antar jemput ke hotel, makan siang, dan juga peralatan snorkeling. Klo tour yang pake kapal gede gitu sih lebih murah. Tapi ga enaknya lama, dan orangnya lebih banyak. 

Sekitar jam 7 pagi kita dijemput sama rombongan tour, begitu masuk mobil udah ada 2 bule super kece, asalnya dari Italy. Cihuyy..!!  Lanjut ke penjemputan berikutnya sampe selesai, total 1 mobil ada 10 peserta tour. Setelah itu baru deh kita gabung tim lain di pantai. Setelah dikasih arahan sama tour leader, siap² deh berangkat. Eh iya lupa, sebelum berangkat setiap peserta dibagi obat anti mabok, semacam antimo gitu. Hihihi... 

Setengah jam perjalanan, speedboat berhenti, kita dikasih liat kumpulan walet dan monyet di salah satu gugusan batu besar sebelum sampe ke Phi Phi island nya. Setelah itu lanjut sampe akhirnya sampe ke tujuan, Phi Phi island. Agak kecewa sebenernya pas sampe disana, karena ternyata orangnya bejubel kayak pasar malem. Jangankan mau leha² di pasir putihnya, mau foto² tanpa ada background manusia pun susah! Dan malesnya, gw berasa saltum alias salah kostum, karena semua orang disitu ber-bikini ria, sedangkan gw pake kerudung lengkap dengan jeans dan kaos panjang. Semua orang ngeliatin gw dengan pandangan aneh. Huff!! Se-jam disana, maen pasir, foto², haha hihi ga jelas, lalu balik deh. Tour leader manggil pake peluit buat balik ke speedboat. Agenda berikutnya, snorkeling! 15 menit snorkeling, trus lanjut ke pulau entah berantah, mampir buat makan siang doang. Seru deh makan di pulau gitu, sambil ngeliatin laut, menu makanannya juga enak. Pas makan siang ini kebetulan kita se-meja dengan kakak beradik asli Thailand, namanya Loognam Kasitipapar (kakak/cewek), dan Worropan Ruangpayak (adik/cowok). Ribet yak namanya? Wkwk...

Si Empunya CC :D

Ama si Kakak Beradik yang namanya ribet :D

Sorenya baru deh rombongan tour balik. Selama perjalanan ternyata gerimis. Suasana nya jadi romantis. Cuma bisa ngelirik² doang peserta tour yang bawa pasangan. Hikss...

Hari ke-3, gw sama temen² pilih buat city tour aja. Kita ke Big Budha, Karon View Point, dan Wat Chalong. Biaya tour nya juga tergolong murah, karena kita cuma bertiga, jadi kena nya sekitar 150rb per orang. Dari Karon View Point kita bisa liat seluruh Phuket. Laut birunya bikin meleleh. 

Hari ke-4, siap² buat balik ke Jakarta. Bye Phuket...

Karon View Point
Big Budha

Area Big Budha



Tuesday, November 27, 2012

Sad Mode

As a human being, it's normal if we have such a sad feeling, ketika kita kecewa dengan sesuatu atau katakan lah seseorang. There is no other way except just expressing that sadness. You can't ask for someone else to help you out from that kinda feeling, you can't beg for others to take you out from that sadness. Why?? because that's your problem, your own problem, that is your heart, your feeling, so manage it!

Just cry if you feel you can't hold it, always be positive thinking that everything happends for a good reason. Believe that! I believe you are brave enough to face all those things, i also believe that you can handle it. God never leaves us alone, He always gives us all His guidances, for us to step forward, to move on. Smile girl, smile...!!! Sing a song and smile. That's you :)

*ngomong depan kaca*

8 Things ♥♥

Gw pengen cerita tentang 8 barang yang wajib dan selalu ada di tas gw. Apa sajakah mereka.... Jreng jreeengg...!!! Here They Are :

1. Iphone 4 → Handphone kesayangan gw dan selalu gw bawa kemana², karena default number.


2. Blackberry → Nah handphone ini cuma gw pake buat bbm n chat doang :D


   
3. Body Butter → Girly thing banget ya, padahal gw tomboy, tapi paling ga bisa klo misal tangan n kaki kering/kasar.



4. Sunblock alias Tirai → i have a problem wif acne, jadi ga bisa sembarangan pake bedak, hikss



5. Oil Control Film → bisa gawat klo lupa bawa nih barang, berasa bermuka penggorengan. Wkwk...!!



6. Lipstick → the one and only. As a woman, kayaknya hina banget ya klo ga punya lipstik. Yes im a woman ☺



7. Powerbank → tau lah ya gimana borosnya batere blackberry, so i never forget to bring this thing *wink*



8. ATM Card → karena gw males bawa dompet, jadi gw milih bawa atm card kemana², hihihi


Nah itulah pemirsa 8 barang yang selalu gw bawa kemana². Bisa bikin badmood misal salah satunya lupa ga kebawa. Hihihi.. lebay ga sih? Tapi ya begitu lah adanya.



Eksotisnya Puncak Gunung Batur, Bali

Seumur² gw belum pernah yang namanya naik gunung. Sejak kecil orangtua gw agak overprotective ama gw, jadinya gw hampir ga pernah yang namanya jalan² di alam bebas gitu. Kemah Pramuka jaman dulu yang cuman deket doang aja ditongkrongin ama orangtua. Lah kok malah curcol gini yak! :D Yuk lanjut... Nah, jadi pertengahan tahun ini gw berkesempatan untuk mendaki Gunung Batur bareng 3 temen gw yang ketiga²nya cowok. Karena pas kebetulan gw dan temen² ada tugas di Bali selama 9hari. 

Gunung Batur ini terletak di daerah Kintamani. Tingginya sekitar 1.700m. Gunung ini memiliki kaldera yang termasuk terindah di dunia lho! Di dasar kaldera terdapat danau yaitu Danau Batur. Gunung ini masih merupakan gunung berapi aktif. Jumat malem sekitar jam 10an kita ber-4 berangkat ke Kintamani dengan diantar oleh 1 orang guide sekaligus sopir, sekaligus temen dari salah satu temen gw, Bli Komang namanya. Perjalanan dari hotel kami di daerah Sanur menuju Kintamani sekitar 2jam, agak lambat karena memang waktu itu hujan dan jalanan licin. Sampai di Kintamani, mobil di parkir deket jalan masuk pendakian, gw dan temen² tidur di mobil sambil nunggu waktu yang pas buat mulai pendakian, yaitu sekitar jam 2 dinihari. Karena perkiraan waktu pendakian buat pemula kayak gw dan temen² adalah 3jam. Padahal waktu normal untuk sampe ke puncak kata Bli Komang hanya 1-2 jam saja. Maklumlah, memang kita pemula dan tanpa peralatan yang memadai. Bayangin aja, gw dan temen² naik gunung tapi cuma pake sendal jalan biasa, gw cuma pake crocs palsu kw 13, sedangkan para cowok cuma pake sendal jepit gitu. Hahaha... keren ga coba? Sialnya, gw juga lupa bawa jaket. Hmm.. bener² pendaki amatiran :D

Sekitar jam 2, akhirnya kita bersiap² untuk mulai pendakian. Rupanya udah banyak mobil yang parkir di sebelah mobil kita. Banyak rombongan pendaki yang udah nunggu di situ. Ada juga beberapa bule dan turis dari China. Agak deg²an sih. Gw justru parno dengan hewan² yang bakal gw temuin di perjalanan mendaki nanti *lebay*. Dengan hanya bermodal 3 senter untuk ber-5, kami pun memulai acara pendakian. Setengah jam pertama, masih semangat, tanya ini itu sama Bli Komang, ngobrol ngalor ngidul, kadang² ngakak, nyanyi², ga lama dari itu, salah satu temen gw yang emang paling senior dan berbadan "agak" berisi, sebutlah 'IS' mulai terseok², dan Bli Komang nemenin di belakang, kali² dia pingsan kan repot juga ya :D. Gw bertiga kebetulan seumuran, jadi semangatnya juga sama (mungkin). Hahaha...

IS semakin jauh tertinggal di belakang berdua dengan Bli Komang, kami pun ga mungkin menunggu karena ga akan bisa dapet sunrise di puncak, maka kami bertiga nekad jalan duluan, dengan ngikutin cahaya senter rombongan di depan kami. Beberapa kali terpeleset tapi gw tetep semangat mendaki. Cuma satu yang bikin gw (dan 2 temen gw) agak takut selama pendakian, ada anjing item gitu yang selalu ngikutin sepanjang jalan. What the...??!!! Geli ga sih??? eh bukan geli deng, takut, iya takuuuuttt... Hiiii... Tiap kali tuh anjing mendekat pasti kita bertiga langsung merepet² anggota rombongan lain, minta bantuan ceritanya. Hahaha... 

Dan akhirnyaaa... setelah kurang lebih 2jam-an, kami bertiga pun sampe di puncak tertinggi Gunung Batur. Horeeee.... *salto*. Perjuangan ngesot akhirnya membuahkan hasil. Sampe di puncaknya si sunrise belum nongol. Asik, masih bisa leha² sambil ngemil. Eh lha kok si anjing item tadi sampe sini juga?? Huwaaaa.... deket²in ga mau pergi. Mau tau gimana perginya tuh anjing? Gw lemparin keripik banyak², jadi dia sibuk deh ngemil tuh keripik. Sumpah norak tuh anjing -___-'
Before Sunrise
Udara super dingin bikin gw rada rempong, udah lupa bawa jaket, kecepetan pulak sampe puncaknya, gimana ngilangin rasa dingin ini? Hmm kayak kurang kerjaan, akhirnya gw pun loncat²an, lari² kecil kesana kemari buat ngangetin badan. Mana si sunrise ga muncul². Huff... Untungnya bule² kece bikin gw ga mati gaya, ahayy! ;)  
Sunrise is coming
Yang ditunggu² pun akhirnya muncul... What a perfect sunrise, what a wonderful morning, what a beautiful view... Gilaaakkkk cantik beneeerrr.... Perpaduan warna jingga matahari sama awan putihnya bener² nyatu, gw meleleh ngeliatnya, lupa semua dengan perjuangan buat sampe keatas, sumpah ga nyesel udah susah payah sampe ke puncak. Pemandangan yang entah kapan bisa gw nikmatin lagi. 
Sunriseeeeeeee!!! ♥

Penampakan 2 cowok (ga) kece :P
Setelah kurang lebih 1 jam di puncak menikmati pemandangan puncak Gunung Batur. Si mas IS bbm, dia bilang nunggu di puncak pertama. Hahaha, kita bertiga ngakak, perasaan ide naik gunung ini ide nya dia, eh malah dia yang ga sampe ke puncak tertinggi. Dasar si UMO (Unidentified Melata Object)! Wkwk...!!!

Pas mulai mau turun gunung, kaget gw ngeliat pemandangan ke bawah, ternyata curam ajaaaaa.... merinding!! Lah tadi gw naiknya santai aja, kenapa pas turun jadi gemeteran gini T_T. Tapi mau ga mau kan gw tetep harus turun juga toh. Perjalanan turun ternyata jauh lebih susah dibanding naiknya. Beberapa kali juga gw terpeleset, kaki gw lecet² semua, perih, ga asik blas. Tapi lagi² setelah perjuangan keras, akhirnya gw berhasil juga sampe ke bawah. Hihihi... 
Jalan Turun Gunung 

Perjalanan Mencari Kitab Suci :D



Monday, November 26, 2012

Wisata Budaya : Tana Toraja

Ke'te Kesu
Pertama kali tau gw bakal ada tugas ke Palopo, gw langsung cari info objek wisata apa aja yang deket ama tuh kota. Dan ternyata Tana Toraja termasuk salah satunya. Betapa senengnya gw bakal bisa jalan-jalan ke Tator. Serem?? ga tuh. Ngeri?? ga juga. Takut?? ga banget. Excited?? iya bangeeeetttt...!!! :D 

Hari itu, sabtu, 29 September 2012, gw ama 3 temen dari Jakarta (cowok semua), plus 1 temen (cowok juga) dari Palopo, berangkat ke Tana Toraja. Kami ber-6 (plus 1 orang sopir) berangkat dari Palopo pagi sekitar jam 8. Perjalanannya ternyata ga seindah bayangan gw, jalan super berkelok dan sampingnya jurang bikin kita deg²an sepanjang perjalanan. Bahkan satu temen gw jackpot! Yikes!! belum setengah perjalanan udah mabok, dan terpaksa kita berhenti di warung pinggir jalan. Setelah kurang lebih 3,5jam perjalanan, akhirnya kami pun sampai di Tana Toraja. Tujuan pertama kita adalah Ke'te Kesu. Di loket masuk kita diwajibkan untuk mengisi buku tamu, dan membayar (klo ga salah inget) cuma 20rb aja buat ber-6. Disitu kita sempet masuk ke dalam goa nya dianter 2 guide cilik. Suasana di dalam goa lembab, dingin, dan gelap. Banyak barang sesembahan di dalamnya, seperti makanan, minuman, baju, buku. Aura mistis terasa bener. Gw sempet dijelasin sama pak sopir, yang memang sering nganter tamu ke Tana Toraja, klo usia tulang² dan tengkorak yang ada disitu udah ratusan tahun. Mereka yang belum mampu secara finansial untuk mengadakan upacara bagi yang meninggal, maka mayatnya akan tetap tersimpan di rumah, dianggap masih hidup dan diperlakukan selayaknya orang hidup, dikasih makan dan digantiin pakaiannya.

Ke'te Kesu (lagi)



Selesai dari Ke'te Kesu, kita lanjut perjalanan menuju Londa. Hampir mirip dengan Ke'te Kesu sih sebenernya. Goa dan batu tempat meletakkan mayat gitu. Sayangnya waktu kita di Londa, hujan turun deres banget, jadi cuma singgah sebentar.  
Londa

Batu Kuburan di Londa

Tujuan ke-3 adalah Situs Purbakala Bori Parinding di kec. Sesean. Pak sopir sih waktu itu nyebutnya Menhir. Mungkin karena banyak bebatuan menhir kali ya :). Tempatnya agak jauh dari jalan raya utama, jalan sempit cuma cukup untuk 1 mobil, masuk melewati areal persawahan yang luas menghampar, hijau dan sedap dipandang. Sempet mikir kok jauh bener ya, awas aja klo ternyata tempatnya "gitu-gitu aja". Begitu sampe di lokasi ternyataaaaaaaaaa....ajegileeeee.... sumpah nih tempat keren. Tempat terakhir yang kita kunjungin tapi asli worthy abis! ga nyesel udah nunggu lama buat sampe kesini. Pas sampe disana udah sore, plus gerimis, jadi sepi. Tapi justru seru karena bisa puas foto² tanpa ada gangguan :D. Untuk masuk ke situs ini kita cuma bayar 20rb saja, lagi² untuk ber-6. Murah banget yak?!! Disitu terdapat bebatuan menhir keren, begitu naek keatas bebukitan, kita ketemu (lagi²) batu kuburan, sepanjang jalan kanan kiri isinya gituan semua. Hiiii.... Di bagian belakang kita juga ketemu dengan pohon besar buat naruh mayat bayi. Jadi klo bayi ditaruhnya bukan di batu besar, tetapi di pohon besar gitu. *merinding*

Situs Purbakala Bori Parinding (Menhir)

Kuburan Bayi

Batu Kuburan

Oya, disitu kita sempet ketemu sama bapak tua yang lagi bikin lobang kuburan di batu besar, dikerjakan secara manual, cuma pake palu gitu. Sempet ngobrol², dan ternyata bapak itu dibayar mahal lho buat bikin tuh kuburan batu. Mau tau berapa?? 26juta untuk 1 kuburan. Selesai pengerjaan kira² 1 tahun. Dan waktu kami kesitu si bapak udah 6bulan proses pengerjaan. Dia juga cerita klo uang yang dia dapat udah abis untuk biaya anaknya kuliah di Jakarta. Wah, pengorbanan seorang bapak ya. Semoga anaknya di Jakarta kuliah dengan rajin ya! :) Jadi 26juta untuk setahun termasuk mahal atau murah ya? :)


Begitulah secuil cerita gw waktu berkunjung ke Tana Toraja. Seru dan seru lah pokoknya. Semoga one day gw bisa kesana lagi. Kata orang, Tana Toraja itu adalah "Hidden Paradise". Bener banget. Tempat yang indah, pemandangan cantik, udara dingin dan segar plus objek wisata budaya yang keren abis. Gw bener² takjub dibuatnya. So guys, gausah jauh² traveling ke luar negeri, dalam negeri aja, Indonesia itu luas dan cantik lho. This place is just ONE of those beautiful places here in Indonesia. Our lovely Country :) 

Sekitar jam 5 sore akhirnya kami pun balik ke Palopo, karena klo udah malem jalanan berkabut dan jarak pandang yang pendek. Tidak lupa kami mampir beli oleh², kopi khas Toraja dan kain batik motif Toraja ♥♥ Cihuyy!!


Kuliner Palopo

Gule Ulu Bale
Hari pertama di Palopo, gw dan temen² diajak makan siang di RM. ULU BALE, yang artinya Kepala Ikan. Disitu menyediakan olahan kepala ikan. Menu andalan yang paling sering dipesan adalah Gule Ulu Bale dan Sup Ulu Bale. Gw pesen Sup nya karena gw ga terlalu suka dengan makanan kental bersantan. Jujur itu pertama kali nya gw makan kepala ikan. Kebayang repotnya makan kepala ikan, mesti ngegerogotin segala, arrgghh!! Tapi ternyata setelah pesanan dateng, gw liat gede aja tuh kepala ikan, dan masih banyak daging yang bisa dimakan pake sendok, ga perlu repot ngegerogotin pake tangan. hihihi dasar gw pemales ya! Rasanya?? kata Pak Bondan sih, maknyuuss tenan!! kepala ikannya seger, ga amis, kuahnya juga segeeerrr. Seporsi Sup/Gule Ulu Bale cuma 35rb aja.

Kapurung
Gw juga nyobain makanan khas disana yang namanya Kapurung, terbuat dari sagu yang hampir mirip dengan Papeda. Hanya saja Kapurung sudah disajikan dalam bentuk bulatan kecil sehingga ga repot pas mau makan. Kapurung ini disajikan dengan sayur bayam dan kuah ikan. Aroma kuah ikannya begitu kuat. Buat gw sih rasanya aneh, mungkin karena itu kali pertama buat gw ya, hehehe... Konon, orang pendatang yang masih single kemudian memakan Kapurung ini, akan mendapat jodoh orang lokal dan menetap disana. Ayo ayo buat yang mau cari jodoh, mungkin bisa coba makan Kapurung ya, hahaha... Harga seporsi Kapurung ini cuma 15rb saja. Disajikan dalam mangkok besar, bisa dimakan untuk 2-3 orang. Murah kan? :)

Dange
Selain Kapurung dan Ulu Bale tadi, ada juga makanan pendamping yang namanya Dange'. Ini terbuat dari sagu juga tapi bentuknya lembaran tipis putih gitu. Rasanya hambar dan kenyal. Cara makannya bisa dicocol ke kuah gule, atau bisa juga langsung dimakan gitu aja. Harganya juga sangat murah, cuma 3rb saja sepiring. Itulah pemirsa menu makan siang pertama gw di Palopo. 

Nah sorenya setelah pulang kerja, temen² dari Palopo mengajak kami untuk makan malam di suatu tempat yang mereka sebut "Cafe Paris", entah apa maksud dan artinya, gw juga ga nanya :D. Tempat makan itu terletak di pinggir pantai, berjejer memanjang sepanjang jalan. Pas baru sampe di area makan, gw sempet kaget dengan suara musik yang kenceng, setelah bertanya ke temen, ternyata gw baru tau klo suara musik itu adalah karaoke yang disediakan oleh beberapa warung makan. Jangan bayangin karaoke nya semacam Inul ato Nav ya, tempat karaoke disana itu pake layar tancep! iyaa layar tancep! *ngakak sambil koprol*. Menu makanan di cafe² itu sama aja kaya tempat makan lain, menyediakan segala macam olahan seafood, rasa dan menu sih standar, hanya saja suasana di pinggir pantai itu yang bikin seru. Bisa haha hihi bareng temen, sesekali ngakak denger suara nyanyian orang yang aduuhh...klo ga tahan bisa bikin ilang nafsu makan. Wkwk..!! Untuk masalah harga juga standar sih, ga terlalu mahal. 

Selesai makan malem, rupanya temen² belum puas ngajak kami menikmati suasana malam di Palopo, mereka pun ngajak kami nongkrong di warung yang menyediakan minuman khas Palopo, yaitu Sarabba. Minuman ini hampir mirip wedang ronde, hanya saja tanpa isi ini itu. Terbuat dari minuman jahe, dengan gula merah dan campuran santan. Klo menurut gw sih kaya kuah kolak, cuma ini aroma hangat jahenya jauh lebih terasa. Enak! Suka! Dan gw langsung jatuh cinta sama minuman ini. Harga segelas Sarabba original cuma 3500, dan Sarabba susu 5000. Murah lagi kan??? ;) Foto Sarabba ga bisa gw tampilkan disini karena malem itu kita udah asik ketawa ketiwi doang, lupa ga sempet motoin si Sarabba :(

Traveling ke Palopo

Tiba di Palopo pagi buta sekitar jam 4.30 WITA bikin gw ga bisa liat dengan jelas situasi kota itu. Begitu pagi mau jalan ke kantor tempat gw tugas selama disana, baru deh gw liat. Oh begini to Palopo. Gimana coba?? sok misterius aja gw *tepokjidat*. Kota nya sepi, tapi tertata rapi, jalan lebar dan kendaraan entah mobil, motor, cuma dikit. Eh ada becak juga lho disana. ☺ Banyak pohon di kanan kiri jalan, adem deh. Gw cuma jalan kaki doang buat sampe ke kantor, sekitar 10 menitan lah klo jalan nya sante. Jalan kaki disana cukup aman karena memang jalanan sepi.

Penampakan Jalanan di Palopo
Selama disana gw ama temen² nginep di hotel Awana, hotel baru yang bentuknya lebih mirip kamar kos, tapi sangat bersih, fasilitas lumayan dan tentunya harga yang sangat terjangkau. Kamar standar dengan fasilitas TV (all channel), AC, 1 single bed, kamar mandi dengan shower, dan dapet sarapan tiap pagi cuma seharga 200rb aja, itupun masih dikasih diskon 20%. Sarapan sih emang super seadanya, kayaknya tuh orang hotel beli nasi bungkus di warung samping hotel deh, tinggal nambahin teh/kopi doang buat dikasih kita, wkwk...

Penampakan Hotel Awana Palopo
Tapi asli recommended kok, nyaman dan posisi nya emang di tengah kota jadi gampang klo mau kemana², cari makan di sekitar hotel juga gampang karena banyak warung. Staf hotel nya juga ramah², so helpfull, bahkan tiap pagi gw di telpon ke kamar, ditanyain sarapan nya mau dianter sekarang atau ntar, trus minum nya teh atau kopi. Mayan kan, itung² bangunin gw biar ga telat ke kantor. Yang lebih keren, pas baru sampe gw agak bingung nih nyari setrikaan karena gw paling ga bisa pake baju kusut, gw minta tolong mas² resepsionis yang klimis dan ber-tindik supaya dicariin setrikaan, ga lama gw balik kamar, eh ada yang ngetok pintu, rupanya mas² berbadan kekar pake baju sekuriti nganterin setrikaan yang masih panas, dan dia menawarkan diri buat nyetrikain baju gw, wow! badan kekar gitu mau nyetrikain baju, top banget yak! wkwk... tapi gw tolak dan akhirnya gw setrika sendiri. Setelah selesai mau gw balikin, gw tanya charge nya berapa, si mas resepsionis klimis tadi bilang "gausah mbak, gratis aja" (sambil senyum manis). Wahh, sesuatu banget toh??!! *logat Makassar* hahaha...

Hari pertama gw disana cukup menyenangkan, dan makin bikin gw penasaran ada apa lagi disitu. Suasana kota yang tenang, bersih, udara segar, orang yang ramah, hmm at least selama seminggu disana gw bisa bebas dari yang namanya macet dan polusi ibu kota.

Friday, November 23, 2012

For my very first time ke Tanah Sulawesi....

Peta Sulawesi
Sekitar akhir bulan September 2012 lalu, gw dapet tugas dari kantor ke Sulawesi, tepatnya ke kota Palopo. Wow, dimana kah itu?? hahaha, bingung kan? bingung kan? Gw juga baru denger nama kota itu. Palopo adalah salah satu kota di Sulawesi Selatan, yang klo diliat di peta, dia terletak di pengkolan kaki huruf 'K'-nya, ihh ribet ya penjelasan gw?? liat sendiri deh di gambar peta, pasti ntar ngerti maksudnya, hahaha... *hopeless*. Beberapa hari sebelum hari keberangkatan, gw coba browsing tentang Palopo dan tentunya obyek wisata disana dan sekitarnya, ga ketinggalan gw juga cari tau kuliner apa aja yang bisa gw cicip disana. Tak disangka tak diduga *mulai lebay deh* gw nemu buanyaaakkk banget info tentang Palopo, dan lebih ga gw duga lagi, ternyata tuh tempat bagus, lautnya indah, dan kotanya pun rame. Berarti mah gw nya yang katrok yak -__-"

Tibalah hari keberangkatan gw,,, horeee.....!!! Deg²an campur excited pastinya, karena bakalan ke tempat yang baru pertama kali gw datengin. Mana gw baru tau klo Palopo itu ternyata masih jauh dari ibukota Provinsi Sulawesi Selatan yaitu Makassar. Hari sebelumnya gw udah tanya² ke temen gw yang asalnya dari Makassar tapi kerja di Kalimantan, how to reach that city (Palopo) from Makassar. Nah gw ikutin lah tuh instruksi temen gw dengan cermat dan hati², hahaha...

Begitu mendarat di Sultan Hasanuddin International Airport, gw terkesan bener deh, tuh bandara keren, bersih, rapi, dan luas. Kata orang, first impression tuh dapet lah, bikin mood jadi enak buat nglanjutin perjalanan. Pas jalan keluar dari pesawat menuju tempat pengambilan bagasi, gw kaget tuh, rame bener wartawan nunggu sambil jeprat jepret bikin mata silau kena lampu blitz kamera, berasa artis aja gw, hahaha... Ternyata gw yang ke-GR-an cyinn, rupanya para wartawan itu motretin Dubes dari Rep. Ceko yang dateng kesitu entah dalam rangka apa. Langsung deh gw minggir ngasih jalan buat rombongan kedubes itu, tengsin bener yak! Wkwk... Sebenernya gw ada foto penampakan rombongan kedubes pas disambut pake tarian segala, tapi sayang gw lupa bawa kabel data buat transfer foto dari hape gw. Maap yaa... :P

Setelah beberapa saat gw liat tuh acara penyambutan yang lumayan rame, gw ama temen² keluar dari bandara dan disambut dengan banyaknya para penjemput dan juga para sopir taksi yang menawarkan jasa transportasi. Sumpah buanyakk bener sampe gw pusing mau milih yang mana, udah gitu ngejar mulu, desek²in kita gitu, ugghh!! Tapi tenang aja, mereka itu resmi dan ga perlu takut akan dikenain biaya transportasi tinggi, apalagi pake acara tawar menawar segala, karena mereka punya list jarak tempat yang akan kita tuju, jadi per 'kelas' tujuan itu harganya beda². Insya Allah aman deh.

Terpilihlah salah satu armada taksi dengan charge 75rb, dan meluncurlah kita ke MATOS alias Makassar Town Square, sesuai dengan instruksi temen gw, disitu kita bisa naik bis jurusan Palopo. Sekitar jam 21.00 WITA akhirnya bis kita capcuss ke Palopo. Armada yang kita pake waktu itu klo ga salah inget sih Alam Indah, bis nya enak cyinn, reclining seat 2-2, AC kenceng, pake selimut, wangi pulak, norak bener yak gw -__-". Harga tiket per orang waktu itu 100rb aja. Tergolong murah mengingat jaraknya yang jauh dan fasilitas bis yang bagus. Begitu naik bis, gw ama temen² bersiap bobo, udah pasang mp3 player, pake selimut rapet, coba buat merem, ehh ehh tau² si abang kondektur yang bertampang Glenn Fredly dan beraksen kayak nenek di iklan Mie Sedaap nyuruh kita pada turun, penumpang yang lain turun, sedangkan gw ama temen sebelah tetep aja bobo cantik, tiba² si abang kondektur teriak, dan parahnya entah apa yang dia ucap karena aksen yang cepet itu, gw ama temen ga ngerti tuh orang ngomong apaan, cuma ngira² aja klo si abang nyuruh kita turun karena tinggal kita berdua penumpang di dalam bis, langsung deh kita ngibrit turun, galak amat bang! Wkwk... 
Turun dari bis gw ama temen celingukan, ngapain yak kita disuruh turun di tempat ginian, kita udah mikir jelek aja tuh, jangan² ntar bis kabur, lah duit yang udah kita bayar?? tas kita?? huwaaaa..... *parno*
Ternyata pemirsa....!!!! kita cuma disuruh masuk ke terminal bis nya, bayar peron, n nungguin si bis tadi di dalem terminal. Laahhhh.... cuma suruh bayar peron terminal doang, 500 perak doang pemirsa...!!! Wkwk... ngenes ga tuh, lagi bobo² cantik cuma suruh jalan masuk terminal. Katanya emang kayak gitu lah kebijakan per-BIS-an disana, biar terminal nya "hidup". Lanjut deh perjalanan menuju Palopo.

Eh tapi btw nih, jalan darat dari Makassar ke Palopo itu ternyata bagus lho, ga ada yang namanya jalan rusak, jalanan muluuuss lusss kayak pantat bayi, wkwk *lebay lagi*. Sampe gw aja bisa pules tidur di bis. Dan yang lebih bikin gw kayang koprol adalah, sinyal blackberry cdma gw ada teruuuussss, karena kebetulan gw pake Smartfren, ternyata ga ada masalah, ON terus dah tuh blackberry! *wink*

Akhirnya setelah menempuh waktu sekitar 8jam, sampailah kita di Palopo....!!! Horeee....!!! Lanjut cerita tentang Palopo di post berikutnya yaa....


Heii Hoii Hulaa... ♥☺

Tujuh bunga mawar ♥
Finally, i created this blog, since a very very long time i wanted to have one blog but just now i made one! Teroreroreeettt...!!! Selamat Selamaaattt....!!! hihihi... lebay ya.... Sebenernya gw itu suka cerita alias suka ngoceh, ngobrol ngalor ngidul, ngerumpi, atau apalah namanya, tapi sumpah gw males yang namanya nulis gini, tapi dorongan kuat dari dalam hati gw yang akhirnya bikin gw mutusin buat bikin blog. So here i am....!!! Nah sekarang gw mau cerita tentang judul blog gw. Kenapa "tujuhbunga"? artinya sih sebenernya lugas aja, "tujuh" karena itu angka favorit gw, tanya kenapa? ya gatau pokoknya suka aja, hihihi... Nah klo "bunga", itu karena gw orangnya tomboy. Lho kok malah pake nama "bunga"? Dengerin dulu ceritanya, jadi gini... karena gw tomboy itulah makanya sebagian besar temen gw suka ngledekin, sengaja ngasih bunga, jadi bagi gw itu semacam kamuflase, biar gw keliatan cewek banget, feminim banget, manis banget... *halah*. Jadi gitu lah singkat cerita tentang latar belakang blog ini ada. 

Sekarang kenalan ama gw dulu dong, panggil aja gw BUNGA, kok kayak nama cewek di koran² kriminal yang abis diperkosa aja ya, hahaha... Ya itu nama samaran gw aja, biar terkesan misterius gitu. *apasih*
Gw kerja kantoran, yang tiap hari duduk manis n mantengin komputer dan kertas, pegang pulpen, dandan rapi cantik imut, pake sepatu hak tinggi, pake maskara n lipstik juga lho, waks, katanya tomboy????? namanya lagi jadi mbak² kantoran kan tetep harus tampil oke toh, hihihi... Tiap pagi n sore gw harus bergumul dengan macetnya jalanan Jakarta, dan tiap weekend tiba, rasanya bahagiaaaa bener karena bakal bisa molor, muas²in bobo cantik karena pas weekdays mesti bangun pagi, klo ga mau telat nyampe kantor. Gitu deh seuprit tentang gw, mau tau apa lagi? Hobi? Gw sukaaaaaaaaaa bangeeeeeeeeeettttttttt ama yang namanya traveling, kemana aja hayuk lah, jauh deket, hajar dah! Ntar gw bakal ceritain disini gw udah jalan kemana aja, dan gw share foto²nya... Tunggu aja yaa.... hihihi.... Itu aja ahh tentang gw-nya.

See you guys on the next post... *cipok*